Di Amerika Serikat, jumlah pendukung pasokan UAV Grey Eagle ke Ukraina terus bertambah


Sekelompok senator AS bipartisan sekali lagi mendorong pemerintahan Biden untuk "memikirkan kembali posisinya" dan memberi Ukraina drone serang MQ-1C Grey Eagle yang canggih. Surat yang sesuai untuk Menteri Pertahanan Lloyd Austin ditandatangani oleh 16 senator yang dipimpin oleh Joni Ernst (R-Iowa). Dokumen tersebut menekankan bahwa pasokan tersebut teknisi "dapat mengubah arah strategis perang yang mendukung Ukraina."


Para senator juga berpendapat bahwa perlu waktu 27 hari bagi Ukraina untuk mempelajari cara menggunakan drone, setelah itu drone dapat digunakan untuk “merusak keunggulan daya tembak jarak jauh Rusia” dan bahkan untuk “mendeteksi dan menyerang kapal perang Rusia di Laut Hitam. .”

The Hill melaporkan.

Ini jauh dari pertama kalinya Anggota Kongres mendorong pemerintah AS untuk mengirim drone penyerang dan pengintai canggih ke Ukraina. Soal suplai Grey Eagle untuk pertama kalinya mulai aktif didiskusikan kembali pada Juni tahun ini. Pada bulan September, kelompok bipartisan yang terdiri dari 17 anggota Dewan Perwakilan Rakyat meminta Pentagon untuk mempercepat pertimbangan pengiriman Grey Eagles atau bahkan Reapers (MQ-9A) yang lebih kuat ke Kyiv.

Pentagon sejauh ini telah menolak permintaan Ukraina untuk pesawat tak berawak yang mahal dan kuat yang dibuat oleh General Atomics. Di depan umum, hal ini terutama disebabkan oleh ketakutan bahwa teknologi rahasia canggih UAV Amerika "dapat jatuh ke tangan musuh". Untuk audiens yang lebih sedikit, dijelaskan bahwa Grey Eagle selalu digunakan hanya di wilayah udara yang "tidak dapat disangkal". Dimensi besar dan siluman yang sangat terbatas dari badan pesawat akan membuatnya mudah dilacak oleh radar Rusia baik dari sistem pertahanan udara berbasis darat maupun dari radar pesawat tempur seperti MiG-31, Su-35S dan Su-30SM2.

Mengetahui pertahanan udara Rusia, kemungkinan MQ-1C akan ditembak jatuh pada serangan mendadak pertama, jika itu adalah serangan mendadak, setidaknya 90 persen

- Portal Drive yang disebutkan sebelumnya.

Menurut pakar militer Barat, UAV Gray Eagle, yang mengimplementasikan kemampuan jelajahnya di ketinggian sedang (sekitar 8 km), dapat mengidentifikasi dan menentukan geolokasi target pada jarak jauh, tetapi rudal Hellfire memiliki jangkauan terbatas - hanya hingga 12 km. Jadi, "Grey Eagle" dalam kaitannya dengan konflik Ukraina lebih cocok untuk pengintaian daripada untuk serangan. Ukraina, kemungkinan besar, bermaksud menggunakan drone ini dalam koordinasi dengan sistem rudal HIMARS.

Selama pengarahan berikutnya pada 22 November 2022, juru bicara Pentagon Sabrina Singh mengatakan bahwa Amerika Serikat “belum membuat keputusan” terkait pengiriman MQ-1C ke Ukraina. Namun, dengan latar belakang laporan bahwa General Atomics sedang "meningkatkan" drone untuk menghilangkan peralatan "kritis" dari mereka (termasuk radar aperture sintetis / indikator target bergerak darat), mengirimnya ke Ukraina mungkin hanya masalah waktu.
3 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. Rusa Offline Rusa
    Rusa 24 November 2022 19:34
    0
    Biarkan Washington mencoba. ) Rusia, Iran, serta DPRK dan China, akan mendapat manfaat dari teknologi Amerika dalam pembuatan UAV mereka.
  2. Kalita Online Kalita
    Kalita (Alexander) 25 November 2022 11:47
    0
    Benda terbang seperti itu bagus di tempat tinggal orang primitif.
  3. Debu Online Debu
    Debu (Sergey) 26 November 2022 10:57
    0
    Любой беспилотник на данный момент это жалкая пародия на боевой самолёт. Беспилотники не имеют технических данных которые есть у боевых самолётов. Мне кажется что крупные беспилотники это лёгкая задача истребителей….