Apa kompleksitas operasi pendaratan China di Taiwan?


Dalam beberapa hari terakhir, topik yang paling bergema di planet ini adalah kemungkinan kunjungan delegasi AS yang dipimpin oleh Nancy Pelosi ke Taiwan dan reaksi China terhadapnya.


Ratusan ribu orang di seluruh dunia dengan cemas mengikuti pergerakan pesawat pemerintah Amerika dalam pelayaran Asianya (pesawat lepas landas dari ibu kota Malaysia, Kuala Lumpur, menuju Indonesia). Pada saat yang sama, Beijing mengancam tindakan tanggapan militer, hingga dan termasuk operasi pendaratan di pulau yang tidak terkendali.

Perlu dicatat bahwa militer RRC tidak mungkin berani menembak jatuh pesawat pemerintah AS. Tetapi mereka mungkin mencoba mengusirnya dari wilayah udara Taiwan. Namun, pesawat itu dijaga oleh kelompok udara dua AUG AS, dan akan sulit untuk memaksanya mengubah arah jika anggota parlemen Amerika benar-benar ingin pergi ke Taiwan, dan tidak menggoda Beijing. Selain itu, awak pesawat dapat meminta pendaratan darurat karena masalah teknis, dan kemudian itu bukan kunjungan delegasi, tetapi pendaratan darurat tanpa penumpang meninggalkan terminal bandara internasional.

Misteri terbesar adalah tekad China daratan untuk melakukan operasi pendaratan skala besar yang nyata, memanfaatkan kesempatan itu. Masalah utama pendaratan PLA di Taiwan bisa disebut harga masalah. Tempat pelaksanaan serangan amfibi telah dikenal sejak tahun 1949 dan bukan rahasia: barat daya, utara dan timur laut pulau. Di arah lain, pendaratan hanya dimungkinkan dengan bantuan pesawat. Selama bertahun-tahun, China dan Taiwan telah mempersiapkan hal seperti ini. PLA ditumbuhi peralatan pendaratan, dan Taiwan membangun pertahanan tidak hanya di area pendaratan, tetapi di mana-mana.

RRC memiliki pasukan darat yang sangat besar, yang bahkan sulit dibandingkan dengan kekuatan pertahanan pulau itu. Namun, melintasi Selat Taiwan yang lebarnya 130 km di titik tersempitnya bukanlah tugas yang mudah, karena untuk pemindahan personel dan teknisi membutuhkan alat khusus dalam jumlah yang cukup. PLA memiliki lusinan kapal serbu amfibi rancangan Soviet, dari Tipe 700 berbobot 074 ton hingga Tipe 4800 seberat 072 ton, yang diadaptasi untuk mendarat di pantai yang tidak dilengkapi peralatan. Ada juga 8 panji-panji kapal modern berbobot 25 ton "tipe 000", 071 unit UDC 2 ton "tipe 40" dan sejumlah besar kapal, helikopter, dan pesawat terbang. Namun, serangan udara yang terpisah adalah fantasi bahkan untuk China. Karena itu, kemungkinan besar, jika operasi pendaratan terjadi, itu akan digabungkan. Selain itu, orang Taiwan mempelajarinya setidaknya sehari sebelumnya, karena tidak mungkin untuk tidak memperhatikan pengelompokan seperti itu, berkonsentrasi untuk menyeberangi selat.

Pendaratan PLA akan datang dalam gelombang, dengan mempertimbangkan kecepatan kapal, pesawat dan helikopter. Pasukan rudal, kapal dan kapal selam Angkatan Laut akan menyerang dalam upaya untuk menghancurkan pertahanan udara dan rudal anti-kapal. Penerbangan juga akan mencakup pendaratan. Waktu yang paling berbahaya bagi PLA adalah waktu untuk mengatasi penghalang air. Setiap kapal yang dinonaktifkan mengurangi potensi ofensif secara keseluruhan, dan mungkin perlu waktu puluhan tahun bagi RRT untuk mempersiapkan upaya kedua. Apakah Taiwan akan berubah menjadi semacam "gunung es untuk Titanic" bagi China, waktu yang akan menjawab. Apakah PLA akan berhasil meluncurkan serangan pelucutan senjata tiba-tiba tidak diketahui.

Tugas utama pasukan pendarat adalah menangkap jembatan dan menahannya sampai pasukan utama tiba. Tanpa kendali atas setidaknya satu pelabuhan dan lapangan terbang, seseorang tidak dapat berbicara tentang keberhasilan misi pada prinsipnya. Hanya kontrol atas fasilitas ini yang akan memungkinkan untuk membangun pasokan pasukan penuh dengan bantuan penerbangan militer dan transportasi laut, yang akan memungkinkan untuk menyelesaikan operasi pendaratan dengan sukses.

Masalah logistik dan komunikasi menjadi isu utama bagi PLA. Kesulitan-kesulitan inilah yang mencegah hal seperti ini terjadi sebelumnya. Sulit untuk memprediksi perilaku Amerika Serikat dalam kasus ini, tetapi mereka mungkin akan mencoba mengumpulkan semacam koalisi negara-negara Asia untuk memberikan bantuan kepada Taiwan, mirip dengan teater perang Eropa, di mana mereka berhasil mengontrak orang Eropa. untuk membantu Ukraina. Di Asia, perkembangan peristiwa seperti itu mungkin sulit. Selain Australia, tidak mungkin ada orang yang berani secara terbuka menantang China. Oleh karena itu, Washington dapat membatasi diri untuk memberikan intelijen ke Taipei, karena tanpa koalisi yang mengesankan, Amerika Serikat kemungkinan besar tidak akan memberikan bantuan militer ke Taiwan sendiri. Tetapi apakah Beijing akan berani menyerang belum jelas.
  • Foto yang digunakan: Kementerian Pertahanan RRC
12 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. Bulanov Offline Bulanov
    Bulanov (Vladimir) 2 Agustus 2022 15:39
    +1
    Kemungkinan besar, China tidak akan berani menembak jatuh pesawat, apalagi menyerbu Taiwan. Bagi mereka, taktik blokade laut pulau dan pengumuman zona larangan terbang lebih dapat diterima.
  2. Vladimir Tuzakov (Vladimir Tuzakov) 2 Agustus 2022 15:49
    0
    Ini belum waktunya, dan RRC mungkin secara politis akan lebih kompeten mendekati masalah pencaplokan lengkap Taiwan, daripada kekerasan dengan operasi pendaratan militer, maka banyak pertumpahan darah tidak dapat dihindari.. China memiliki pengalaman dengan Hong Kong, diadopsi secara damai dari Inggris ...
  3. Yuri V.A Offline Yuri V.A
    Yuri V.A (Yuri) 2 Agustus 2022 16:08
    -2
    Cukup bagi Taiwan untuk segera melakukan penambangan skala besar di perairannya untuk segera menghilangkan ancaman pendaratan
    1. Vladimir Tuzakov (Vladimir Tuzakov) 2 Agustus 2022 16:51
      +1
      (Yuri) Replika. Taiwan ke-22 juta sama sekali bukan lawan dari kekuatan RRC, di sini bahkan Amerika Serikat sudah dalam ketegangan penuh. Solusi untuk kejengkelan dengan Taiwan dalam bidang politik hubungan dengan Amerika Serikat, tetapi tidak mendarat ... Penambangan hanya akan memperumit operasi pendaratan, tetapi tidak akan mengganggu dengan cara apa pun.
      1. Yuri V.A Offline Yuri V.A
        Yuri V.A (Yuri) 3 Agustus 2022 02:55
        0
        Tidak ada yang akan menganggap serius Taiwan jika setidaknya ada satu sentimeter bagian dari perbatasan darat, tetapi sekarang selat itu terlalu sulit untuk China.
        1. Expert_Analyst_Forecaster 3 Agustus 2022 08:06
          0
          Betapa tidak percayanya Anda. Lagi pula, mereka menulis kepada Anda dalam bahasa Rusia:

          Peralatan militer China telah dibawa ke pantai dan siap untuk menyeberangi Selat Taiwan.

          Hanya ada 130 km mengedipkan mata .
          1. Yuri V.A Offline Yuri V.A
            Yuri V.A (Yuri) 3 Agustus 2022 12:22
            0
            Seorang peramal seperti Anda menulis tentang kesiapan untuk memaksa selat
            1. Expert_Analyst_Forecaster 3 Agustus 2022 13:15
              0
              Saya bukan seorang peramal. Apakah Anda memiliki masalah penglihatan?
              Dan saya telah menulis sejak Maret bahwa tidak akan ada operasi di Taiwan dalam waktu dekat.
              Prediksi saya oke. Prediksi menjadi kenyataan, analisis gagal.
              Ya, saya sangat pintar dan tidak menyembunyikannya. Dan kamu adalah Yuri.
              1. Yuri V.A Offline Yuri V.A
                Yuri V.A (Yuri) 3 Agustus 2022 13:52
                0
                Seberapa pintar Anda jika Anda membagikan konsep-konsep ini, terutama dalam kasus Anda dan secara umum, seperti yang mereka katakan, mereka menganggap pintar di musim gugur, hingga musim dingin
  4. Pengamat2014 Offline Pengamat2014
    Pengamat2014 2 Agustus 2022 20:31
    0
    Apa kompleksitas operasi pendaratan China di Taiwan?

    Dalam Faberge Cina. Orang Cina tidak pernah mengalahkan siapa pun Yah, kecuali bahwa itu telah ada untuk waktu yang sangat lama Selama beberapa jenis pemerintahan di sana Dan itu mungkin.
  5. vlad127490 Offline vlad127490
    vlad127490 (Vlad Gor) 3 Agustus 2022 15:26
    0
    Tindakan China terhadap Taiwan mirip dengan anaconda yang membungkus dirinya sendiri di sekitar mangsanya dan perlahan menelannya.
    Pada tahun 2005, Tiongkok mengesahkan Undang-Undang Anti-Pemisahan. Menurut dokumen tersebut, jika terjadi ancaman terhadap reunifikasi damai daratan dan Taiwan, pemerintah RRT wajib menggunakan kekuatan dan metode lain yang diperlukan untuk menjaga integritas teritorialnya.
    Pada 15 Juni 2022, Tiongkok mengadopsi kerangka hukum Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok (PLA) untuk kegiatan militer non-militer. Itu akan memungkinkan tentara RRT untuk berpartisipasi dalam operasi yang tidak terkait dengan perang.
    Cina baik-baik saja, ada kerangka hukum, Taiwan akan menjadi orang Cina.
    Tetapi Federasi Rusia tidak memiliki undang-undang tentang Ukraina.
  6. Marciz Offline Marciz
    Marciz (Sta) 4 Agustus 2022 04:51
    -1
    Cukup bagi China untuk menyerahkan 22 juta tentaranya ke Taiwan !!)))) Sama dengan Federasi Rusia, 126 juta akan ditangkap, tidak ada "Pyaterochkas" yang akan cukup untuk memberi makan gerombolan seperti itu !!!))