Bagaimana Rusia, AS, dan China akan berbagi orbit Bumi dan Bulan

Bagaimana Rusia, AS, dan China akan berbagi orbit Bumi dan Bulan

Putusnya semua hubungan antara Rusia dan negara-negara Barat secara kolektif mengakhiri partisipasinya dalam proyek ISS. Garis keterasingan sekarang akan melewati tidak hanya di Bumi, tetapi juga di luar angkasa. Sudah mungkin untuk memprediksi bagaimana dua blok, yang dipimpin oleh Amerika Serikat di satu sisi, Rusia dan China di sisi lain, akan membagi orbit dekat Bumi dan Bulan.


Orbit bumi


Fakta bahwa Rusia dapat menghentikan partisipasinya dalam proyek Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah 2024 telah dikatakan sejak lama. Alasan yang diklaim sebelumnya dipakai murni teknis alam, seperti yang dijelaskan oleh kepala RSC Energia Vladimir Solovyov:

Hingga 2025, Rusia memiliki kewajiban untuk berpartisipasi dalam program Stasiun Luar Angkasa Internasional. Setelah 2025, kami memprediksi kegagalan seperti longsoran salju dari banyak elemen di ISS.

Memang, stasiun telah mengorbit sejak tahun 1998, memiliki sumber daya, dan hampir kehabisan tenaga. Dari titik tertentu, mempertahankan kemampuan servis teknis ISS mungkin menjadi tidak praktis. Sebagai alternatif, Roscosmos menawarkan untuk membuat Stasiun Layanan Orbital Rusia (ROSS) sendiri, tetapi itu kembali pada masa sebelum perang yang gemilang. Kepala perusahaan negara saat ini, Yuri Borisov, yang menggantikan Dmitry Rogozin di pos ini, sehari sebelumnya, selama percakapan dengan Presiden Rusia Putin, mengatakan bahwa setelah 2024 ISS adalah "segalanya":

Vladimir Vladimirovich, Anda tahu bahwa kami bekerja dalam kerangka kerja sama internasional di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Tentu saja, kami akan memenuhi semua kewajiban kami kepada mitra kami, tetapi keputusan untuk meninggalkan stasiun ini setelah 2024 telah dibuat. Saya pikir saat ini kita akan mulai membentuk Stasiun Orbital Rusia.

Edisi China dari Global Times berkomentar secara eksplisit tentang ini politik solusi sebagai berikut:

Peristiwa baru-baru ini menunjukkan bahwa Rusia telah sampai pada titik di mana ia muak dengan penghinaan dan sanksi Amerika Serikat, termasuk operasi militer sebelumnya di Ukraina, akibatnya Moskow tidak lagi menginginkan kerja sama dengan Washington.

Sangat mirip dengan kebenaran. Rupanya, Roskosmos memang akan memenuhi semua kewajibannya kepada mitra dan setelah 2024 akan memulai proses nyata untuk membatasi kerja sama internasional. Mungkin memakan waktu lebih dari satu tahun, semuanya akan tergantung pada seberapa cepat ROSS kita akan benar-benar terbentuk. ISS sendiri akan tetap berada di orbit hingga setidaknya 2030. Bagaimanapun, kesiapan untuk mendukungnya selama periode ini diumumkan di Amerika Serikat.

Apa itu Stasiun Layanan Orbital Rusia?

Secara konseptual, itu dekat dengan "Mir" Soviet dan akan terdiri dari 3-7 modul. Desain lima modul tampaknya optimal - dasar, target produksi, modul pendukung material (gudang), modul platform (tinggal) untuk perakitan, peluncuran, penerimaan dan servis pesawat ruang angkasa, komersial - untuk menampung empat wisatawan - dengan dua jendela besar dan akses Wi-Fi. Awak stasiun Rusia akan terdiri dari 4-6 orang. ROSS akan dikunjungi, dan ini adalah fitur terpentingnya.

Nuansanya adalah bahwa stasiun kami akan berada di orbit yang sangat tidak biasa, di lintang tinggi, di mana tingkat radiasinya sangat tinggi. Ini menjelaskan statusnya sebagai dikunjungi. Mengapa ini dilakukan, karena solusi seperti itu tidak terlalu menguntungkan secara komersial?

Faktanya adalah bahwa lokasi ROSS di daerah subpolar pada ketinggian 300-350 kilometer dan dengan sudut kemiringan ke khatulistiwa 97 ° (sebagai perbandingan: ISS dan Mir memiliki sekitar 52 °) akan memungkinkan untuk melihat tidak hanya Arktik dan Rute Laut Utara, seperti yang dinyatakan, tetapi juga wilayah musuh potensial ke kedalaman yang lebih besar. Dalam hal ini, stasiun Rusia dekat dengan Soviet Kosmos-1870, yang pernah menjaga AS dan Kanada.

Dengan kata lain, ROSS tidak hanya ilmiah, tetapi terutama proyek militer yang sangat penting dalam realitas geopolitik.

Bulan


Sebagai alternatif dari ISS, Amerika Serikat secara aktif mempromosikan Lunar Orbital Platform-Gateway (LOP-G), juga dikenal sebagai Deep Space Gateway. Ini adalah pintu gerbang Amerika ke Bulan itu sendiri, Mars dan luar angkasa. Stasiun, seperti ROSS, akan dikunjungi. Penerbangan berawak ke sana menggunakan kendaraan peluncuran Space Launch System harus dilakukan setidaknya setahun sekali. Proyek ini juga melibatkan negara-negara Uni Eropa, Kanada dan Jepang.

Partisipasi Rusia di dalamnya dipertimbangkan, tetapi kontribusinya dianggap sangat kecil dan dalam peran ketiga di bawah naungan Amerika Serikat sehingga Roscosmos memilih untuk secara sukarela menarik diri darinya. Faktanya, Deep Space Gateway adalah proyek Amerika di mana semua orang menari mengikuti irama NASA.

Sebagai alternatif dari pendekatan yang terang-terangan menggurui ini, Rusia dan China telah sepakat untuk bersama-sama mendirikan Stasiun Bulan Ilmiah Internasional pertama. CNLS kemungkinan besar akan ditempatkan tidak di orbit, tetapi di permukaan satelit bumi dan juga akan dikunjungi. Jika tidak ada orang, stasiun harus dikendalikan dan dipelihara oleh robot. Konstruksi dijadwalkan untuk 2031-2035. Basis hukum dan teknisnya saat ini sedang disiapkan. Pada 24 April 2022, Perjanjian Antar Pemerintah tentang Kerjasama dan Penciptaan Stasiun Bulan Ilmiah Internasional ditandatangani.

Perlu dicatat bahwa baik Beijing dan Moskow menekankan keterbukaan proyek ini untuk semua pendatang, serta status yang sama dari semua pesertanya. Ini sangat benar, karena penjelajahan bulan adalah tugas yang sangat sulit, yang hampir tidak mungkin dilakukan oleh negara mana pun sendiri. Namun, karena alasan politik, Badan Antariksa Eropa, yang mempertimbangkan kemungkinan untuk berpartisipasi dalam MNLS, tidak mungkin memanfaatkannya.
Namun demikian, Stasiun Ilmiah Bulan Internasional adalah proyek yang sangat menjanjikan, alternatif yang sangat baik untuk ISS usang dan Gerbang Luar Angkasa yang pro-Amerika.

Kemungkinan di masa depan negara-negara dari asosiasi BRICS+, yang mendapatkan bobot geopolitik, akan ingin berpartisipasi dalam MNLS. Ini akan menjadi penyeimbang yang serius bagi blok Barat yang dipimpin oleh Amerika Serikat di luar angkasa.
6 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. pekerja baja Offline pekerja baja
    pekerja baja 28 Juli 2022 15:53
    +1
    Manusia mengusulkan, tetapi Tuhan yang menentukan. Saat itulah kita meluncurkan "Luna-25" kita dan mengembalikannya kembali, maka kita akan terus bermimpi. Tidak ada kasus, satu "bazaar".
  2. Bulanov Offline Bulanov
    Bulanov (Vladimir) 28 Juli 2022 16:45
    -1
    Roscosmos mengusulkan untuk membuat Stasiun Layanan Orbital Rusia (ROSS) sendiri

    Saya ingat bahwa Fort Ross sudah berada di California, di mana Rusia tidak pernah membayar uang. Rusia membangun, dan kemudian Amerika menggunakannya. Jadi Berlin pada tahun 1945 diambil oleh Uni Soviet (Rusia), dan Amerika menggunakan Jerman.

    Fort Ross sendiri adalah pusat dari sejumlah pemukiman kecil Rusia, termasuk apa yang disebut "Fort Ross" dalam dokumen resmi dan peta yang disiapkan oleh perusahaan itu sendiri. Koloni Ross adalah nama yang diberikan untuk seluruh wilayah tempat Rusia menetap. Permukiman ini merupakan koloni Rusia paling selatan di Amerika Utara dan tersebar di area yang membentang dari Point Arena hingga Teluk Tomales. Koloni itu mencakup sebuah pelabuhan di Teluk Bodega yang disebut Pelabuhan Rumyantsev (Pelabuhan Rumyantsev), sebuah stasiun penyegelan di Kepulauan Farallon 18 mil (29 km) ke laut dari San Francisco, dan pada tahun 1830 tiga komunitas pertanian kecil yang disebut "ranchos". " ( Peternakan): Chernykh (Peternakan Egor Cherny, Peternakan Yegor Cherny) dekat Graton saat ini, Khlebnikov (Peternakan Vasily Khlebnikov, Peternakan Vasily Khlebnikov) satu mil di utara Bodega saat ini di lembah Salmon Creek, dan Kostromitinov (Peter Kostromitinov Peternakan, Rancho Petra Kostromitinova ) di Sungai Rusia.
  3. suara rakyat Offline suara rakyat
    suara rakyat (suara rakyat) 29 Juli 2022 12:44
    +1
    Mempertimbangkan masalah kosmonotika kita, tidak jelas apakah ROSS akan dibuat dalam kerangka waktu yang ditentukan. Bahkan pernyataan tentang hal ini sangat kontradiktif:

    Modul pertama stasiun orbital Rusia direncanakan akan diluncurkan antara 2025 dan 2030, sisanya setelah 2030.
    MOSKOW, 26 Juli. /TASS/. Pembangunan Stasiun Layanan Orbital Rusia (ROSS) lintang tinggi (kemiringan 97 derajat) dapat dimulai pada tahun 2028. Ini diumumkan oleh Vladimir Solovyov, kepala penerbangan segmen Rusia dari Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), perancang umum untuk sistem ruang angkasa berawak dan kompleks Federasi Rusia, perancang umum Rocket and Space Corporation (RKK) Energia, dalam sebuah wawancara dengan majalah Space Rusia.
    Pada Rabu malam, Reuters melaporkan, mengutip manajer program penerbangan berawak NASA Kathy Lueders, bahwa pihak Rusia mengatakan kepada badan antariksa AS pada hari Selasa, setelah kata-kata Yuri Borisov pada pertemuan dengan Vladimir Putin: itu akan tetap berada di ISS setidaknya sampai pembangunan stasiun luar angkasanya sendiri. "Di tingkat kerja, kami tidak melihat tanda-tanda bahwa segala sesuatunya berubah," kata Lueders.

    Adapun pembuatan MNLS, tidak semuanya jelas di sini. Ada pengalaman yang tidak terlalu berhasil tentang bagaimana "manajer efektif" kami terkadang mengimplementasikan proyek internasional ...
  4. ont65 Offline ont65
    ont65 (Oleg) 20 Agustus 2022 05:26
    0
    Ada keraguan mendasar tentang program bulan berawak domestik yang dipromosikan sejak 10-an, terutama setelah Kementerian Keuangan menutup topik kapal induk superberat, dan bahkan selama krisis, gangguan internasional dan militer, dan bahkan lebih. Untuk negara bagian dan Cina, alasan ini juga menjadi masalah. Amerika Serikat bahkan tidak dapat memutuskan penunjukan stasiun sirkumlunar. - Baik pangkalan transshipment ke Bulan, Mars dan asteroid, atau objek independen seperti ISS, dan dua, terutama beberapa tugas yang didanai dari perusahaan yang begitu mahal, dan bagi Amerika Serikat sakit kepala dengan latar belakang klaim geopolitik. Cukuplah untuk mengingat bahwa mereka telah menghabiskan lebih banyak uang untuk Ukraina saja daripada untuk seluruh program Artemis.
  5. Jacques Sekavar Offline Jacques Sekavar
    Jacques Sekavar (Jacques Sekavar) 24 Agustus 2022 12:43
    0
    Bagaimana Rusia, AS, dan China akan berbagi orbit Bumi dan Bulan:

    1. Orbit, mis. luar angkasa, seperti lautan dan lautan di Bumi yang terbagi.
    2. Bulan dan benda luar angkasa lainnya - melalui perjanjian internasional atau perang, karena Amerika Serikat tidak menandatangani perjanjian tentang kegiatan di Bulan, Mars dan benda-benda lainnya.
    Bisnis penjualan kavling di bulan telah berkembang sejak lama, dan pada tahun 15 mereka bahkan mengesahkan undang-undang tentang pertambangan. Semua ini akan dipertahankan terhadap gangguan dari entitas negara lain, Federasi Rusia dan RRC.
    1. Vladimir Tuzakov (Vladimir Tuzakov) 28 Agustus 2022 16:55
      0
      Pembagian ruang dan objeknya tentu harus dimulai, dan waktunya tepat. Bagaimana pembagian Bulan akan terjadi, tetapi sepertinya benua Amerika yang baru ditemukan terbagi - dengan perang, pengadilan, pelelangan, dan "pesona" lainnya untuk merebut "tanah" Bulan yang tak bertuan, (dan bagaimana memanggil "tanah" bulan - "tanah bulan" atau sesuatu yang berbeda). Lautan udara kelima di dekat Bumi terbagi secara tidak dapat dipahami bagaimana, hingga ketinggian berapa perbatasan itu ada, hingga ketinggian 30 km masih milik negara, dan sudah 100 km tidak jelas milik siapa. Jadi pindahkan perbatasan sejauh 1000 km (satelit mata-mata terbang di bawah 1000 km) dan terbang di bawahnya melintasi wilayah dengan izin negara. Federasi Rusia memiliki wilayah terbesar dan manfaatnya jelas. Saatnya memperkenalkan pembagian ruang dan hukum, karena jika tidak, mereka akan menggunakan kekuatan dan metode lain ...