Komisaris militer Rusia melaporkan drone Iran diduga sudah dikirim ke Rusia


Sumber-sumber koresponden militer Rusia Boris Rozhin melaporkan tentang pasokan drone pemogokan dan pengintaian Shahed 129 Iran ke Rusia.Blogger melaporkan hal ini di saluran Telegram-nya Kolonel Cassad.


Sebelumnya, juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price mengancam Rusia dengan sanksi karena membeli kendaraan udara tak berawak Iran dan menggunakannya di Ukraina. Namun, kementerian luar negeri Federasi Rusia dan Iran menyangkal informasi tentang kesepakatan semacam itu.

Saat membuat drone, Iran menggunakan sampel UAV Predator MQ-1 Amerika. Seiring waktu, menurut para ahli dari Iran, Shaheed menjadi jauh lebih baik daripada sampel pertama - ini dibuktikan dengan pengalaman keberhasilan penggunaan Shahed 129 di Suriah dan Iran.

Kendaraan udara tak berawak Iran mencapai kecepatan 150 km/jam dan memiliki jangkauan 200 km, mampu bertahan di udara selama sekitar satu hari. Panjang badan pesawat UAV adalah 8 m, lebar sayap 16 m, beban tempur yang dinyatakan Shahed 129 mencapai 400 kg. Persenjataan drone termasuk bom meluncur presisi tinggi Sadid-345 dengan hulu ledak fragmentasi, serta rudal anti-tank Sadid-1.
7 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. Bulanov Offline Bulanov
    Bulanov (Vladimir) 25 Juli 2022 16:09
    +1
    Sebelumnya, juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price mengancam Rusia dengan sanksi karena membeli kendaraan udara tak berawak Iran dan menggunakannya di Ukraina.

    Mengapa Rusia tidak mengancam AS dengan sanksi untuk pasokan senjata ke Ukraina?
    Sepertinya pasar dari tahun 1990-an. Saudara melarang berdagang kepada orang yang tidak membayarnya. Dan kemudian seorang pengusaha yang berbeda pendapat muncul dan kemudian perang kota untuk redistribusi pengaruh dimulai.
  2. shinobi Offline shinobi
    shinobi (Yuri) 25 Juli 2022 16:30
    -2
    Entah bagaimana, dan apa? Pesawat-pesawat Iran membawa sesuatu, tapi jelas tidak menyerang drone. Tidak ada tempat bagi penyerang dalam perang sesuai dengan semua aturan. Terlalu sedikit untuk sepenuhnya menggantikan pesawat serang atau pengebom. Ini bukan mobil setan tunggal untuk dikendarai melalui padang pasir Tapi, mungkin saja beberapa peralatan NATO yang ditangkap mungkin saja.
    1. sat2004 Offline sat2004
      sat2004 26 Juli 2022 08:21
      -2
      Saya setuju bahwa drone diperlukan hanya untuk pengintaian, siklus hidupnya pendek, tetapi manfaatnya tidak dalam skala besar. Ya, dan sebagai umpan untuk pertahanan udara musuh sangat cocok. Kisaran kekalahan sepadan dengan peralatan darat, dan bahkan lebih rendah.
    2. greenchelman Offline greenchelman
      greenchelman (Grigory Tarasenko) 26 Juli 2022 15:22
      +3
      Katakan itu pada orang-orang Armenia dari Karabakh...
      1. shinobi Offline shinobi
        shinobi (Yuri) 27 Juli 2022 07:38
        -1
        Biarkan orang-orang Armenia mengajukan pertanyaan kepada otoritas mereka Mengapa tentara duduk di barak menunggu bantuan Rusia dan di mana pertahanan udara mereka.
        1. Vladimir Tuzakov (Vladimir Tuzakov) 9 Agustus 2022 22:13
          0
          Из выше высказываного явно проглядывается антироссийские намеренья. Кому сказать, что ударные БПЛА не нужны, вы американцам скажите, посмотрю на их реакцию, покрутят пальцем у виска... Подождём малость, шахиды должны проявиться и с результатами...
  3. DeGreen Offline DeGreen
    DeGreen 6 September 2022 20:10 WIB
    0
    Бред сивой кобылы. Иранские БПЛА уже воюют