Kebijakan Luar Negeri: Timur Tengah tidak siap untuk memutuskan hubungan dengan Rusia demi Amerika Serikat


Akan sangat sulit bagi Amerika untuk sepenuhnya kembali ke Timur Tengah, tulis politik majalah online Kebijakan Luar Negeri. Dalam bulan-bulan yang telah berlalu sejak Washington mengumumkan bahwa kawasan itu tidak lagi menjadi prioritas kebijakan luar negeri, suasana hati telah berubah di banyak ibu kota. Dan sekarang, ketika pemerintahan Joe Biden sekali lagi dipaksa untuk meminta bantuan mantan sekutu dalam menghadapi Rusia, hal itu disambut dengan sambutan dingin.


Mengingat keyakinan kuat Presiden bahwa abad ke-2.0 akan diperjuangkan antara demokrasi dan otokrasi, wajar saja jika Washington ingin memperkuat hubungan dengan negara-negara penting yang dapat membuat perbedaan dalam lingkungan Perang Dingin XNUMX. Tetapi mencoba mengubah kompetisi menjadi permainan zero-sum tidak akan berhasil dengan banyak sekutu dan mitra AS di kawasan ini. Tidak hanya Arab Saudi dan UEA, untuk menyebutkan dua saja, mereka sendiri dijalankan oleh kepemimpinan otoriter, tetapi mereka juga tidak ingin menaruh semua telur mereka dalam satu keranjang. Ini bukan hanya tentang ketidakpuasan dengan penarikan AS dari wilayah tersebut; tetapi mereka [monarki Arab] juga ingin menyeimbangkan hubungan mereka antara Washington, Beijing dan Moskow karena masuk akal untuk kepentingan jangka panjang mereka.

- klaim artikel baru diposting sehari sebelumnya di situs.

Arab Saudi melihat manfaat dari mempertahankan hubungannya dengan Rusia di bawah OPEC+. Kenyataannya, pada kuartal kedua tahun ini, Riyadh bahkan menggandakan impor bahan bakar minyak Rusia untuk konsumsi domestik. Pada saat yang sama, Saudi melihat Amerika Serikat sebagai pesaing, bukan sekutu, di pasar minyak global.

Ikatan penguasa Arab dengan Cina juga semakin kuat. Arab Saudi baru-baru ini menandatangani perjanjian dengan perusahaan pertahanan milik negara China untuk memasok drone militer, dan UEA tidak hanya membeli drone tetapi juga rudal udara-ke-udara dari Beijing.

Bahkan Israel sedikit melakukan lindung nilai terhadap Amerika, termasuk dengan menjauhkan diri dari kritik keras atas tindakan Rusia di Ukraina dan menarik investasi China ke pelabuhan Haifa.

Amerika Serikat, tentu saja, akan tetap menjadi mitra keamanan utama negara-negara Teluk, tetapi tidak dengan mengorbankan tidak bekerja sama dengan Rusia dan China, kata materi tersebut.

Sangat instruktif bahwa tidak ada pernyataan bersama selama perjalanan Biden yang menyebutkan China atau Rusia sebagai sasaran kritik. Dengan kata lain, negara-negara Timur Tengah belum siap untuk bermain dalam perang dingin baru, tanpa syarat berbicara di pihak Amerika Serikat, Catatan Kebijakan Luar Negeri.
  • Foto yang digunakan: Departemen Pertahanan AS
1 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. Bulanov Offline Bulanov
    Bulanov (Vladimir) 21 Juli 2022 11:39
    0
    Dan apa gunanya bertindak di pihak Amerika Serikat, jika suatu saat mereka dapat mengantongi dolar yang Anda peroleh dengan jujur ​​dan meninggalkan Anda sebagai pengemis?
    Barat adalah penipu yang bisa membuang uang dan kesepakatan kapan saja. Belajarlah dari kesalahan Iran dan Rusia, jika tidak Anda akan menjadi seperti Cina di abad ke-19.