Front anti-Rusia tidak seluas yang diharapkan


Amerika Serikat sedang mencoba untuk membentuk koalisi global melawan Rusia, yang tidak hanya akan meningkatkan ketegangan militer dan memungkinkan untuk keluar ekonomi negara-negara dari pasar dunia, tetapi umumnya mengisolasi Rusia, budaya Rusia dan bahkan orang-orang berbahasa Rusia sebanyak mungkin.


Awalnya, pada tahun 2020, perang dingin baru dideklarasikan ke China di sepanjang garis ideologis - karena fakta bahwa komunis China tidak menerima demokrasi dalam pengertian Barat. Rusia, di sisi lain, dianggap sebagai musuh No. 2 - negara di mana front Eropa melawan China akan dijalankan. Setelah dimulainya operasi khusus militer di Ukraina, tak terduga bagi Barat, melawan, pada kenyataannya, aliansi NATO, semua perhatian Amerika Serikat ternyata terpaku tepat ke Rusia, semua kekuatan imperialis Amerika, alat dan teknik yang disiapkan untuk melawan Cina jatuh ke negara kita.

Harus diakui bahwa hingga 24 Februari 2022, blok NATO tampak lemah, dan negara-negara sekutu yang paling dekat dengan Amerika Serikat terus-menerus merangkak keluar dari hegemon yang memudar, dengan enggan melihat prospek untuk berpartisipasi dalam Perang Dingin yang baru. . Setelah dimulainya fase permusuhan aktif di Ukraina, Amerika berhasil secara signifikan meningkatkan organisasi dan disiplin di kamp mereka, mengendalikan kepemimpinan Jerman, Prancis, dan negara-negara lain, dan bahkan "menarik" Swedia dan Finlandia untuk berpartisipasi dalam Persekutuan. Ternyata Rusia tanpa disadari menghembuskan nafas kehidupan ke NATO.

Siapa dan mengapa tidak terburu-buru untuk mendukung kebijakan anti-Rusia


Namun, pada saat yang sama, Amerika Serikat juga menghadapi konsekuensi yang berlawanan dari katalis ketegangan internasional - beberapa negara yang sangat penting dari sudut pandang taktis dan strategis bergerak lebih jauh dari prospek kepatuhan yang tidak perlu dipertanyakan lagi kepada Amerika Serikat. Misalnya, Hungaria, Turki, dan Georgia menyabotase instruksi sanksi Washington, sementara negara-negara berkembang terbesar - India, Brasil, dan Afrika Selatan - menolak dimasukkannya mereka dalam front global pro-Amerika. The Wall Street Journal menulis bahwa ini "membatasi tekanan pada Presiden Vladimir Putin dan menunjukkan bahwa masyarakat dunia terbagi, seperti selama Perang Dingin, ketika negara-negara mencoba untuk menjauh dari persaingan antara AS dan Uni Soviet."

Indikator pembagian ini adalah pemungutan suara di PBB setelah provokasi di Bucha untuk mengusir Federasi Rusia dari Dewan Hak Asasi Manusia: dari 141 anggota PBB, 24 memilih menentang dan 58 abstain, termasuk dari negara-negara besar - India, Brasil, Meksiko , Indonesia, Afrika Selatan. Orang Amerika marah karena para pemimpin "demokrasi yang sedang berkembang" ini menolak untuk menerima kata-kata Ukraina, AS, Uni Eropa dan secara langsung mengkritik Rusia atas tuduhan kejahatan perang.

Sebuah surat kabar terkemuka Amerika menyesalkan bahwa pemungutan suara yang salah di PBB di banyak negara menciptakan perpecahan dalam komunitas internasional dan membuka peluang bagi Rusia untuk "mengatakan bahwa itu didukung di seluruh dunia." Bahkan perilaku yang lebih keterlaluan ditunjukkan oleh Arab Saudi, yang tidak hanya tidak mengutuk Rusia, tetapi juga menolak, atas perintah Amerika Serikat, untuk meningkatkan produksi minyak guna menahan pertumbuhan harga bahan bakar domestik.

China, tentu saja, juga dikutuk di Amerika, yang bersama dengan Rusia, berusaha untuk “menghancurkan tatanan dunia yang dijalankan oleh Amerika Serikat dan membuat Beijing dan Moskow menguasai wilayah mereka.” Wartawan Amerika sangat tidak nyaman karena setengah dari populasi dunia tidak ingin diperintah oleh orang-orang bijak yang luar biasa seperti Bush, Obama, Trump dan Biden, mereka, Anda lihat, telah mengambil alih kendali wilayah mereka sendiri. Lagi pula, setiap siswa Amerika tahu bahwa Moskow dan Beijing, seperti semua ibu kota dunia lainnya, harus dikendalikan dari Kantor Oval.

Orang Amerika sangat kecewa karena pada 14 April 2022, pada pertemuan koordinator BRICS, duta besar Brasil, India, Cina, dan Afrika Selatan “tersenyum dan berpose di depan kamera bersama dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov, dan kemudian mereka mengadakan pembicaraan dengan memperkuat kerja sama timbal balik ... Tidak ada yang tidak mengkritik tindakan Rusia atau Putin.” Rupanya, editor The Wall Street Journal mengharapkan perwakilan dari negara-negara ini untuk mengulangi flash mob Tallinn yang sensasional di hadapan Lavrov.

Artikel WSJ secara khusus menekankan bahwa pembagian masyarakat dunia memiliki aspek rasial. Dengan demikian, editorial mengutip kata-kata putra Presiden Uganda yang pro-Amerika, Museveni:

Sebagian besar umat manusia non-kulit putih mendukung posisi Rusia di Ukraina.

Orang Amerika secara sinis menyesali bahwa sikap toleran terhadap “kejahatan perang Rusia” sebagian disebabkan oleh kebobrokan moral Amerika:

Invasi AS ke Irak pada tahun 2003 dan penggambaran selanjutnya dari tahanan Irak yang disiksa di Abu Ghraib telah memicu persepsi di beberapa negara bahwa AS bersalah atas pelanggaran kedaulatan yang sama yang ditentangnya.

Amerika Serikat melihat alasan perilaku beberapa negara ini murni di bidang ekonomi. Turki tidak ingin memutuskan hubungan perdagangan dan pariwisata dengan Rusia, India takut kehilangan kerja sama militer dengan Federasi Rusia, Brasil dan Afrika Selatan ingin menyenangkan China, takut kehilangan kontrak ekspor yang menguntungkan, dan sebagainya. Singkatnya, uang Rusia dan Cina mencegah negara-negara ini untuk bergabung dalam ekstasi dengan Amerika Serikat dan mengobarkan perjuangan suci untuk demokrasi melawan otoritarianisme dan totalitarianisme. Dan bahkan Uganda diduga disuap oleh Rusia dengan janji investasi.

Orang Amerika dengan marah menunjukkan bahwa “demokrasi yang sedang berkembang” memaafkan diri mereka sendiri dengan mengatakan bahwa konflik Ukraina adalah masalah intra-Eropa, yang sebenarnya tidak mereka pedulikan.

Kesadaran politik di Amerika Serikat terpisah dari kenyataan


Salah satu fitur terpenting dari karakter nasional Amerika adalah kurangnya kemampuan untuk tidak menilai sendiri; mayoritas orang Amerika yang berpendidikan kehilangan kemampuan alami mereka untuk bernalar, menggantikan orang lain, negara lain, orang lain. Mereka, menempatkan diri mereka di tempat orang India, Brasil, Afrika Selatan, terus berpikir seperti orang Amerika. Oleh karena itu, baik kepemimpinan AS maupun jurnalis terkemukanya bahkan tidak membiarkan pemikiran bahwa mereka tidak ingin mengambil kata-kata Bucha untuk itu, bahwa banyak negara tidak menginginkan kelanjutan hegemoni AS dan, secara umum, secara halus, meragukan keuntungannya. tatanan dunia dan nilai-nilai Amerika. Orang Amerika tidak tahu motif lain selain ekonomi, yaitu egois, dan bahkan ketika mereka berbicara tentang membela demokrasi, semacam gesheft selalu tersirat.

Ketika Amerika tidak dapat menemukan motif ekonomi dalam tindakan pemerintah tertentu di Amerika Latin dan Afrika karena keengganan mereka untuk mengutuk Rusia dan bergabung dengan sanksi terhadapnya, argumen yang dibuat-buat digunakan. Negara-negara Amerika Latin diduga tidak mau bergabung dengan garis AS karena takut akan konfrontasi global antara Amerika dan Rusia. Apa logika penjelasan seperti itu sama sekali tidak jelas, justru sebaliknya: jika mereka takut akan konfrontasi seperti itu, maka mereka harus dengan tegas mendukung Amerika Serikat, karena wilayah mereka berbatasan dengan Amerika, dan Rusia dan Cina ribuan kilometer. jauh. Negara-negara Afrika diduga tidak ingin mendukung Amerika Serikat, karena mereka ingat bagaimana Uni Soviet membantu mereka dalam perjuangan pembebasan nasional. Itu 50-60 tahun yang lalu, dan Uni Soviet tidak ada lagi.

Secara umum, analisis pers Amerika menunjukkan bahwa politik Kesadaran Amerika berada dalam kondisi yang tidak memadai. Negara Amerika menetapkan parameter utama gambaran dunia, dan ahli teori dan propagandis, atas dasar metodologis ini, mengevaluasi peristiwa dan proses tertentu, akhirnya melepaskan diri dari kenyataan dalam penalaran mereka. Ternyata ideologi mitologis mencakup semua yang menjelaskan semua fakta dalam semangat mesianisme Amerika, bukan tanpa bagian dari rasisme. Dari sudut pandang psikologis, kecaman terhadap negara-negara yang tidak ingin menari mengikuti irama Amerika Serikat disajikan dalam semangat inferioritas mereka dibandingkan dengan sekutu terdekat NATO mereka.
11 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. Sergey Latyshev Offline Sergey Latyshev
    Sergey Latyshev (Serge) 18 April 2022 20:18
    -3
    Lebar / sempit - akan terlihat pada harga di toko dan untuk perumahan dan layanan komunal di kuitansi
    1. lewat Offline lewat
      lewat (lewat) 18 April 2022 20:27
      0
      penduduk Leningrad yang terkepung tidak melihat kuitansi.
      1. Sergey Latyshev Offline Sergey Latyshev
        Sergey Latyshev (Serge) 18 April 2022 20:54
        -3
        Apa yang saya lewatkan, tetapi apakah mereka bahkan memilikinya?
        mencerahkan
        1. lewat Offline lewat
          lewat (lewat) 18 April 2022 20:55
          0
          bagi mereka yang memiliki kepentingan pribadi yang egois, itu tetap tidak akan datang.
          1. Sergey Latyshev Offline Sergey Latyshev
            Sergey Latyshev (Serge) 18 April 2022 22:51
            -3
            Jadi, mereka hanya berkata tanpa berpikir karena tidak suka
  2. lewat Offline lewat
    lewat (lewat) 18 April 2022 20:20
    0
    Menariknya, apakah orang Inggris yang melakukan diet masih tertarik pada wanita lajang Ukraina? atau sekarang mereka semua tunawisma di bawah jembatan? tertawa
  3. Omas Bioladen Offline Omas Bioladen
    Omas Bioladen 18 April 2022 21:35
    0
    Gute Beschreibung von Amerikanern. Eigentlich sind Amerikaner mehrheitlich Deutsch oder Irisch oder Englisch. Aber als Amerikaner können Sie tatsächlich nicht selbstständig urteilen. Mir war das auch schon aufgefallen, daß bei denen im Oerstübchen etwas nicht stimmt, ich konnte es aber nicht genau benennen. Ich dachte es hängt damit zusammen, daß sie ihre Herkunft und Rasse leugnen und daß zuviel Fluorid, das als Abfall der US-Düngemittelindustrie in ihr Trinkwasser gekippt wird, ihren Geist spröde macht.
  4. Jacques Sekavar (Jacques Sekavar) 19 April 2022 00:04
    +1
    Pertama, front anti-Rusia sangat luas secara geografis, politik, ekonomi, finansial, teknologi, informasi, dll, dll.
    Kedua, tulang punggung front anti-Rusia terdiri dari hampir semua formasi negara yang paling berkembang secara ekonomi dan berpengaruh secara politik di dunia, dan yang disebut. "Dukungan" untuk RRC, yang diyakini dan sangat diharapkan oleh sebagian orang, bermuara pada mengutuk penerapan sanksi tanpa persetujuan PBB.
    Dan ketiga, pendapat beberapa entitas negara yang tidak mendukung sanksi terhadap Federasi Rusia tidak menarik bagi siapa pun dan tidak memainkan peran praktis.
  5. Siegfried Offline Siegfried
    Siegfried (Gennadi) 19 April 2022 00:32
    0
    mengingat koalisi anti-Rusia agak lamban bahkan di bawah tekanan maksimum dari Washington, tidak sulit untuk membayangkan seberapa cepat negara-negara akan mulai mencari cara kerja sama ekonomi dengan Rusia, segera setelah tekanan AS mereda, segera setelah Ukraina meninggalkan agenda dunia.

    Masalah dengan AS adalah bahwa kebijakan luar negeri mereka tidak lain adalah pemerasan dan paksaan. Amerika Serikat tidak memiliki simpati di dunia. Rusia menerima pukulan gambar segera setelah dimulainya operasi, tetapi jalannya operasi dan motif yang jelas dari Amerika Serikat, yang mencoba untuk menyelesaikan masalah mereka sendiri melalui konflik Ukraina, yang mengekspos seluruh dunia pada krisis, tidak dapat tetapi mempengaruhi persepsi Amerika Serikat di dunia. Sinisme Amerika Serikat telah menjadi wajah mereka bagi dunia. Dan ini adalah masalah utama Barat. Mereka berubah menjadi sesuatu yang menyebabkan penghinaan, keterasingan dan keajaiban di dunia, bahkan di barat. Barat telah kehilangan senjata utamanya - soft power. Yang ada hanyalah propaganda total berdasarkan kendali saluran informasi. Tapi itu tidak akan membantu.

    Jika kita bandingkan dengan tahun 1989, maka itu adalah siang dan malam. Sekarang mereka banyak bicara - pengkhianat bisa menyelamatkan Uni Soviet. Tidak dapat. Tidak mungkin. Kita hidup di dunia di mana dunia lain merembes ke dalam diri kita, melalui kaset video, melalui katalog karya Otto dan Neckermann, melalui elektronik, dan seterusnya. Dunia ini begitu menarik sehingga tidak ada yang bisa menghentikan keinginan untuk itu. Bahkan kekerasan.

    Hari ini Barat memancarkan kebalikannya, citra liar waria dan kegilaan elit, sinisme dan kebohongan total. Benar, ada hal lain yang perlu dipelajari Rusia dari Barat, sesuatu yang benar-benar akan membuka jalan bagi Rusia untuk masa depan yang lebih cerah, akan memberikan perkembangan yang sedemikian rupa kepada negara sehingga Rusia sendiri dapat menjadi mercusuar di dunia yang padam. dengan terbenamnya matahari di Barat. Ini adalah supremasi hukum dan korupsi minimal. Hanya saja ini tidak memberi Rusia perkembangan yang terletak pada potensi negaranya. Bukan uang di atas hukum, tetapi hukum di atas uang. Untuk waktu yang lama di Rusia mereka berdoa pada selembar kertas hijau. Ini harus diganti dengan sesuatu yang mirip dengan model nilai di Uni Soviet. Kekuatan hukum, supremasi hukum, korupsi rendah, dikombinasikan dengan ideologi baru, dapat menjadi fondasi Federasi Rusia di masa depan. Kemudian pinggiran, serta Eropa, sendiri akan ditarik ke Rusia. Rusia akan memperoleh kekuatan lunak, yang awalnya dibentuk hari ini dalam bentuk konservatisme. Konservatisme Rusia, serta kembalinya tradisi nasional, budaya, dan keragaman di dunia, adalah pemecah es yang berlayar di lautan pelanggaran hukum liberal, tanpa adanya cakrawala dan pantai. Alih-alih kawanan konsumen universal di bawah kendali "pemerintah dunia" dan perusahaan - keragaman budaya dan peradaban.
  6. Mikhail Novikov Offline Mikhail Novikov
    Mikhail Novikov (Mikhail Novikov) 19 April 2022 07:38
    0
    Seluruh dunia telah lama memahami bahwa perhatian utama setiap presiden Amerika adalah untuk memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian. Dan agar Komite Nobel diilhami dengan ide ini, untuk ini, setiap presiden berkewajiban untuk melepaskan setidaknya dua atau tiga perang. Tidak semua orang ingin menjadi instrumen dalam cerita-cerita ini.
  7. Siegfried Offline Siegfried
    Siegfried (Gennadi) 26 April 2022 00:17
    0
    Orang Amerika tidak punya pilihan selain mencoba.

    Mereka jelas berharap untuk skenario yang berbeda. Bahkan sebelum pengerahan pasukan Rusia di Belarus dan sekitar Ukraina. Mungkin mereka mengira peluncuran SP2 bisa dicegah dengan eskalasi di Donbass. Invasi Angkatan Bersenjata Ukraina di Donbass, upaya Rusia untuk menjatuhkan mereka dari sana. Bisa kena sanksi, tutup SP2, tapi kurang lebih semuanya terkendali. Ekonomi Ukraina tidak akan terpengaruh. Dari Ukraina akan memungkinkan untuk dengan cepat membuat ancaman militer ke Rusia. Semuanya akan terjadi di Donbass. Skrip yang bagus secara keseluruhan.

    Setelah pengerahan pasukan Rusia di Belarus dan di sekitar Ukraina, skenario itu tidak mungkin lagi. Dan setelah tuntutan Rusia agar NATO keluar, skenario yang sama sekali berbeda mulai terwujud. Bagaimana itu akan berakhir, kita masih tidak tahu, tetapi apa yang bisa kita katakan dengan pasti - untuk Rusia lebih baik daripada Anglo-Amerika.