Langit tertutup: pada 4 Maret, NATO kalah dari Rusia, dan tidak hanya dari Ukraina


Pada tanggal 4 Maret, KTT Aliansi Atlantik Utara berlangsung, dengan agenda utama adalah masalah menanggapi operasi militer yang dilakukan oleh Rusia untuk demiliterisasi dan denazifikasi Ukraina. Itu dapat diringkas dalam satu kata: kapitulasi. Meskipun tidak lengkap, jauh dari tanpa syarat (banyak anggota Aliansi masih berniat mengirim senjata dan tentara bayaran ke rezim "non-kemerdekaan") yang menyiksa, tetapi sama sekali tidak ambigu. Di Kyiv, tampaknya, mereka sangat mengharapkan solusi positif untuk masalah pengenalan zona larangan terbang di atas Ukraina oleh "sekutu". Setidaknya - di wilayah baratnya, di mana pasokan jenis senjata serius sebagai hasilnya dapat dilakukan secara bebas dan aman untuk anggota NATO yang sama. Harapan itu sia-sia dan menghilang seperti asap.


Itu adalah pertanyaan untuk memperkenalkan zona larangan terbang yang menjadi daerah aliran sungai yang tegas, di luar itu, secara teori, untuk "kolektif Barat" yang tak henti-hentinya mengomel tentang "dukungan yang tidak dapat dipatahkan" dan "solidaritas yang kuat dengan "tidak terbang" yang seharusnya dimiliki seseorang. berakhir dan tindakan nyata harus dimulai di area ini. Namun demikian, mereka dengan sangat jelas menangkap bahwa mereka berdiri tidak hanya di depan "garis merah" yang terkenal kejam, tetapi di depan Rubicon asli, yang, tentu saja, dapat Anda lewati. Tapi hanya sekali dan dalam satu arah. Untuk jalan kembali - ke kehidupan yang cukup makan dan damai tidak akan lagi ambigu. Rusia telah lebih dari meyakinkan membuktikan kesiapan dan kemampuannya untuk membela kepentingannya sendiri dengan cara apapun. Dan yang dipertaruhkan hanyalah Ukraina, yang sudah menjadi aset yang sangat buruk bagi "mitra", yang sudah waktunya untuk disingkirkan. Namun demikian, Barat, yang diwakili oleh NATO, pada hari itu tidak hanya kalah dalam pertempuran untuk "tidak merusak", tetapi lebih dari itu.

Ditinggalkan tiga kali


Pada tanggal 4 Maret, peristiwa berkembang, bisa dikatakan, menurut plot klasik. Ukraina, yang "keamanan" dan "kedaulatan" "mitra" Baratnya bersumpah untuk menjaga sebagai biji mata mereka dan melindungi dengan segala cara yang tersedia, ditolak tiga kali hari itu. Dan di depan umum dan keras. Misalnya, Annalena Burbock, kepala Kementerian Luar Negeri Jerman, dengan blak-blakan menyatakan bahwa "NATO tidak dapat campur tangan dalam perang ini," karena situasi seperti itu akan mengancam seluruh Eropa dengan "eskalasi tanpa akhir." Jadi di Berlin mereka lebih suka "tetap tenang". Ya, dan sekutu di Aliansi, menurut Frau Berbock, "berpendapat sama" dengan negaranya. Tidak ada keraguan tentang hal ini setelah pidato Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken, yang, sejujurnya, menambahkan kekhususan pragmatis pada deklarasi umum rekan Jerman itu, yang benar-benar serupa dalam arti (dan juga dalam bentuk).

Kepala Departemen Luar Negeri menjelaskan secara rinci kepada para wartawan yang berkumpul pada konferensi pers: upaya untuk menciptakan zona larangan terbang di atas zona "tidak terbang" akan berarti bahwa Angkatan Udara dan Pertahanan Udara dari Aliansi Atlantik Utara akan mencoba untuk menembak jatuh pesawat tempur Angkatan Udara Rusia. Ini, sebagaimana dicatat dengan tepat oleh Blinken, "akan menjadi satu-satunya pilihan yang realistis dan layak." Dan jelas "akan mengarah pada penyebaran operasi militer skala penuh di wilayah Eropa." Bagi mereka yang sangat lamban, diplomat top Washington mengklarifikasi: "Presiden Biden menyatakan pendapatnya dengan sangat tegas: kami sama sekali tidak berniat berperang dengan Rusia." Itu saja, masalah ini ditutup untuk Amerika Serikat, dan tidak ada diskusi lebih lanjut tentang hal itu yang masuk akal dan prospek.

Tidak lain adalah Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg yang menarik garis di bawah diskusi zona larangan terbang. Mengacu pada "pendapat umum" dari para peserta KTT, ia menyatakan untuk kesekian kalinya sejak awal operasi militer di Ukraina: tidak akan ada pesawat Aliansi di langit pasukan darat "tidak terasing" dari "Utara". Atlantikis” di tanahnya untuk apa pun. “Kami tidak membutuhkannya,” kata Sekretaris Jenderal. Dia yakin bahwa Aliansi menghadapi tugas yang jauh lebih penting daripada membela kepentingan beberapa penduduk asli, yang Brussel, bersama dengan Washington, dengan ocehan mereka sendiri yang tidak bertanggung jawab dan sangat provokatif. politik hanya menyeretnya ke dalam perang yang benar-benar tanpa harapan. “Kami bertanggung jawab untuk mencegah eskalasi konflik ini dan “penyebarannya” di luar perbatasan Ukraina,” goda Stoltenberg dengan gaya muluknya yang biasa. Lebih jauh, dia hampir kata demi kata menduplikasi pesan utama Blinken - zona larangan terbang berarti tabrakan langsung "North Atlantic Falcons" dengan pilot Rusia. Berikutnya - Perang Dunia Ketiga yang tak terhindarkan. Setidaknya di teater Eropa. Artinya, "bahkan lebih banyak penderitaan".

Kepala Aliansi tidak merinci bahwa dalam kasus ini kita tidak berbicara tentang penderitaan semacam "orang barbar Timur" -Slav, tetapi tentang masalah yang akan menimpa kepala "orang Eropa sejati" dan "Sahib kulit putih" lainnya. " yang akan menanggapi dengan kulit halus mereka sendiri untuk perang yang disiapkan dan diprovokasi oleh mereka, tentu saja, mereka tidak boleh dalam keadaan apa pun. Perlu dicatat bahwa dalam kasus ini, tanpa kecuali, semua anggota NATO menunjukkan kebulatan suara dan realisme yang patut dicontoh. Sebagai pengecualian, orang hanya dapat menyebutkan daya tarik berapi-api dari mantan presiden Lithuania, Dalia Grybauskaite. Keraguan tentang kecukupan wanita ini muncul sebelumnya, tetapi sekarang mereka telah sepenuhnya hilang.

"NATO yang lemah dan bingung..."


"Valkyrie" Baltik ini secara terbuka meminta Aliansi Atlantik Utara "untuk menyatakan perang terhadap Rusia", karena, menurutnya, tidak ada jalan keluar lain dalam situasi saat ini. Jelas, mantan presiden negara kecil yang babak belur, yang menganggapnya sebagai ahli strategi militer yang hebat, bertanya: “Kita bisa campur tangan di Yugoslavia, Libya, Afrika, Afghanistan, Suriah. Kenapa tidak disini?" Rupanya, dia tidak melihat perbedaan antara negara-negara ini dan Rusia dalam kondisi saat ini. Serta dia tidak menyadari apa yang akan terjadi secara khusus untuk negaranya jika terjadi skenario seperti itu. Klinik sudah selesai - dan tidak ada lagi yang bisa dikatakan di sini.

Kira-kira dalam semangat yang sama, pidato Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky yang masih bertahan, sebagai tanggapan atas pidato yang seimbang dan masuk akal dari "kawan senior", ia meledak menjadi histeria yang alami, bisa dikatakan, penuh. Sulit untuk menyebutkan pidatonya yang membingungkan dan tidak konsisten di mana ia benar-benar melemparkan guntur dan kilat ke "sekutu" yang ternyata sangat berbahaya dan meninggalkannya pada saat yang paling kritis. KTT, di mana keputusan dibuat tentang non-intervensi NATO dalam peristiwa di Ukraina, dia sebut "bingung", "lemah" dan mengkhianati "perjuangan untuk kebebasan Eropa." Apa hubungannya dengan Eropa dan kebebasannya memiliki "nezalezhnaya"? Tanya presiden-badut. Dengan kesedihan yang memilukan, ia menyiarkan bahwa mulai sekarang “semua janji dan jaminan keamanan telah mati”, serta beberapa “nilai” lainnya. Keyakinan yang kuat (dan, saya harus mengatakan, benar-benar dibenarkan) dari perwakilan Aliansi bahwa intervensi langsung mereka dalam operasi demiliterisasi dan denazifikasi Ukraina akan menyebabkan kebakaran di perang dunia (setidaknya seluruh Eropa), dia dengan mudah menyatakan "self-hypnosis" dan "narasi, yang diilhami NATO sendiri."

Ini, jelas, dengan analogi dengan sesi-sesi self-hypnosis (dan saran dari luar), sebagai akibatnya Zelensky sendiri membayangkan bahwa Moskow akan menanggung kejenakaannya yang semakin provokatif dan berbahaya tanpa batas. Ngomong-ngomong, dia tidak lupa untuk menunjukkan rasa tidak berterima kasih tradisional, mencela Aliansi dengan "bahan bakar diesel, yang dibeli di puncak", mengatakan bahwa itu hanya cocok untuk "membakar memorandum Budapest". Ya, sungguh menakjubkan bagaimana dia tidak ingin "sekutu" tersedak bahan bakar ini. Namun, pengulangan ini hanyalah kelanjutan dari lelucon tragis serupa, yang, tidak mau berdamai dengan "kepala negara" yang tak terhindarkan, yang dipentaskan sehari sebelumnya, pada 3 Maret. Maka sudah jelas bagi orang waras - tidak ada yang akan menutup langit.

Pentagon secara resmi menyatakan tidak adanya niat seperti itu, dan "sahabat terbaik Ukraina", Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, "mencuci tangannya" hampir yang pertama, beberapa hari sebelumnya. Akibatnya, Zelensky mulai membawa omong kosong yang sudah sempurna tentang "kaki dan kepala yang robek", yang secara pribadi "siap untuk dihitung" - biarkan hanya Barat yang mengklarifikasi berapa banyak dari ini yang diperlukan "untuk membuat keputusan yang tepat. ” Yah, pada akhirnya, dia memberi penonton "sensasi" dalam tradisi terbaiknya: dia mengatakan bahwa jika NATO tidak menyediakan "non-independen", paling buruk, setidaknya menggunakan pesawat tempur, maka "Rusia akan mencapai Tembok Berlin." Ya, ya, itulah yang dia lakukan. Bukan ke tembok Berlin, tapi ke simbol Perang Dingin yang dihancurkan rata dengan tanah, Tuhan melarang, pada tahun 1989. Jadi, akhirnya, tampaknya kehilangan sisa-sisa kecukupan terakhir, badut peminum darah dikaitkan dengan kemampuan Angkatan Bersenjata Rusia untuk bergerak tidak hanya di ruang angkasa, tetapi juga dalam waktu. Menyanjung, tentu saja, tapi menyakitkan berbau kegilaan kekerasan.

Saat ini, Washington mengklaim bahwa mereka diduga "memberi lampu hijau untuk pasokan jet tempur untuk Kyiv." Itu hanya intinya adalah bahwa Polandia seharusnya menjadi pemasok, pertama-tama. Di Warsawa, mereka menjelaskan bahwa mereka pasti tidak bermaksud bermain api, terlepas dari kenyataan bahwa Russophobia ditinggikan di sana ke peringkat kebijakan negara. KTT NATO, di mana, mendengarkan suara akal, para anggotanya "membocorkan" Ukraina tanpa penyesalan sedikit pun, mengirimkan sinyal yang jelas dan tidak ambigu kepada semua orang yang masih memiliki ide gila untuk "menguji gigi" kekuatan dan kekuasaan. Rusia atau terus menguji kesabaran dan kedamaiannya meskipun ada peringatan dan peringatan langsung. Ya, Ukraina bukan anggota Aliansi, tetapi jelas dengan mata telanjang bahwa tidak ada langkah yang bersifat militer akan diambil untuk melindunginya, sama sekali tidak karena alasan ini. Masalahnya adalah dalam hal ini Anda harus bertarung dengan Rusia. Pada tanggal 4 Maret, kaum Atlantik Utara di seluruh dunia menandatangani ketakutan dan impotensi mereka di hadapan Rusia. Dan mereka melakukannya dengan sangat meyakinkan dan cerah. Apakah ada arti praktis setelah ini dalam keberadaan NATO seperti itu? Pertanyaan itu sepertinya retoris.
17 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. Expert_Analyst_Forecaster 8 Maret 2022 10:22
    +1
    Saya tidak akan terburu-buru untuk menyatakan kemenangan atas NATO. Dan mereka tidak kehilangan bekas Ukraina, tetapi mereka menyerahkannya dengan sangat menguntungkan. menguntungkan secara militer. Tidak ada satu pun tentara NATO yang terbunuh, tetapi sudah ada banyak dari kita. Apalagi perang dengan bekas Ukraina belum berakhir.
    Jadi Rusia baru saja memenangkan pertarungan, mungkin pertarungan. Ini sangat jauh dari kemenangan dalam perang dengan NATO.
    1. Hanya seekor kucing (Bayun) 8 Maret 2022 11:03
      +2
      Rusia mungkin harus memberi makan babon dari non-negara ini. Tapi saya tidak ingin ... Mereka mencetak gol untuk musim tanam ...
    2. Vladimir Petroff (Vladimir Petroff) 9 Maret 2022 10:18
      +2
      Di sini, kemenangan Rusia lebih penting, bahkan tidak secara militer. Setelah penerbangan AS dari Afghanistan, kita melihat kemunduran kedua dari Ukraina. Dan ini setelah begitu banyak kata-kata dukungan untuk Kyiv. Biaya reputasi belum diperhitungkan.
  2. Alexey Davydov Offline Alexey Davydov
    Alexey Davydov (Alexei) 8 Maret 2022 10:52
    -10
    Saya pikir, sayangnya, Anda salah.
    Masalah penutupan langit terkait erat dengan kesiapan NATO untuk pertempuran langsung dengan Rusia.
    Jangan terburu-buru - mereka tidak menutupnya, tetapi terus membahasnya.
    Ketika situasi di dunia memburuk, "keamanan" yang tersisa melemah, dan masalah ini dapat diselesaikan secara positif.
    Dia tidak akan mengganggu dunia ketiga, menundukkan segalanya dan segalanya pada logikanya
    1. Komentar telah dihapus.
    2. Alexey Davydov Offline Alexey Davydov
      Alexey Davydov (Alexei) 10 Maret 2022 08:30
      0
      Saya terkejut dengan sejumlah minus "patriotik" seperti itu.
      Saya akan menempatkannya sendiri, tapi - sayangnya.
      Mengapa ada orang yang benar-benar berpikir musuh tidak akan melakukannya?
      Ya, kami menginginkannya, kami berharap untuk itu.
      Tapi.
      Apa yang telah kita lakukan untuk ini?
      Kami belum mengizinkan tindakan apa pun terhadap Amerika Serikat dan NATO. Meskipun aliran senjata dan militan ke Ukraina.
      Untuk saat ini, musuh memiliki banyak alasan untuk percaya bahwa dalam hal ini juga, itu tidak dapat diterima.
      Adapun risikonya, taruhannya telah lama sangat tinggi - dia memiliki momen kebenaran bersama kami.
      Musuh percaya bahwa kita TAKUT perang dengan NATO dan Amerika Serikat, dan tidak akan berani melakukannya. Dia menggunakannya untuk bergerak ke Timur seperti sebelumnya.
    3. Khaertdinov Radik (Radik Khaertdinov) 15 Maret 2022 14:26
      0
      Saya berpikir bahwa Perang Dunia ke-3 tidak untuk kepentingan orang, yang kepentingannya diperhitungkan oleh Presiden Amerika Serikat!)
      1. Alexey Davydov Offline Alexey Davydov
        Alexey Davydov (Alexei) 15 Maret 2022 15:06
        0
        Itu benar, itulah mengapa kita tidak boleh membiarkan rasa takutnya membatasi penentangan kita terhadap Amerika.
  3. ALSur Offline ALSur
    ALSur (Alexei) 8 Maret 2022 11:01
    +3
    Kutipan: Expert_Analyst_Forecaster
    Saya tidak akan terburu-buru untuk menyatakan kemenangan atas NATO. Dan mereka tidak kehilangan bekas Ukraina, tetapi mereka menyerahkannya dengan sangat menguntungkan. menguntungkan secara militer. Tidak ada satu pun tentara NATO yang terbunuh, tetapi sudah ada banyak dari kita. Apalagi perang dengan bekas Ukraina belum berakhir.
    Jadi Rusia baru saja memenangkan pertarungan, mungkin pertarungan. Ini sangat jauh dari kemenangan dalam perang dengan NATO.

    Memang, tentara dan perwira kita sekarat, tetapi mereka memenangkan perang - perang. Kemenangan ada di kepala mereka dan NATO kalah dalam perang ini.
    1. Alexey Davydov Offline Alexey Davydov
      Alexey Davydov (Alexei) 8 Maret 2022 11:10
      +2
      Kemenangan ada di kepala mereka dan NATO kalah dalam perang ini

      Menuju tubuhnya untuk menang dalam kenyataan, ada baiknya untuk sadar
  4. ALSur Offline ALSur
    ALSur (Alexei) 8 Maret 2022 11:51
    +2
    Kutipan: Alexey Davydov
    Kemenangan ada di kepala mereka dan NATO kalah dalam perang ini

    Menuju tubuhnya untuk menang dalam kenyataan, ada baiknya untuk sadar

    Siapa yang menentangnya, Rusia adalah salah satu negara yang paling sedikit minum menurut statistik, jadi itu bukan masalah ketenangan. Perang Dunia II memenangkan perang kita, bukan keunggulan dalam teknologi.
  5. Sergey Zemskov Offline Sergey Zemskov
    Sergey Zemskov (Sergey) 8 Maret 2022 12:07
    -11
    Penulis, dan untuk perang - siapa yang akan membayar???
    Rusia, yang terlempar kembali dalam hal standar hidup di bawah banyak negara Afrika ???
  6. Sergey Pavlenko Offline Sergey Pavlenko
    Sergey Pavlenko (Sergey Pavlenko) 8 Maret 2022 12:49
    +8
    Dan Rusia tidak punya pilihan lain: apakah mereka adalah kita atau kita adalah mereka, dan tidak peduli perang seperti apa yang akan terjadi - perang dunia, atau bukan perang dunia, tetapi kita tidak membutuhkan dunia tanpa Rusia, dan karena itu kita harus pergi sampai akhir .... Nah, kami memiliki cukup rudal dan bom amunisi lain dengan isian khusus untuk geyrop dan, jika perlu, untuk kekuatan luar negeri .... Tidak ada tempat untuk mundur!!!
    1. mis Offline mis
      mis (miss) 9 Maret 2022 07:36
      -5
      Kutipan: Sergey Pavlenko
      Dan Rusia tidak punya pilihan lain: apakah mereka adalah kita atau kita adalah mereka, dan tidak peduli perang seperti apa yang akan terjadi - perang dunia, atau bukan perang dunia, tetapi kita tidak membutuhkan dunia tanpa Rusia, dan karena itu kita harus pergi sampai akhir .... Nah, kami memiliki cukup rudal dan bom amunisi lain dengan isian khusus untuk geyrop dan, jika perlu, untuk kekuatan luar negeri .... Tidak ada tempat untuk mundur!!!

      Sampai apa, maafkan akhir? Sampai Rusia terakhir? Untuk beberapa alasan, Eropa bisa hidup berdampingan secara damai, China bisa, tapi Rusia tidak bisa. Mungkin sudah waktunya untuk memilih presiden lain, lebih memadai?
      1. LLIkunep Offline LLIkunep
        LLIkunep (Alexei) 9 Maret 2022 10:36
        +2
        Anda tidak tahu apa yang Anda bicarakan, jadi Anda memberikan kebodohan lain dari kategori "Anda seharusnya menyerah kepada Jerman di 41, sekarang Anda akan tinggal di Eropa." Pelajari materi atau tidak membintangi sama sekali.
  7. DAN Offline DAN
    DAN 8 Maret 2022 15:05
    +7
    Kutipan: propaganda-Sergey Zemskov
    Penulis, dan untuk perang - siapa yang akan membayar???
    Rusia, yang terlempar kembali dalam hal standar hidup di bawah banyak negara Afrika ???

    Propagandis Euro-Amerika! Di bawah negara-negara Afrika akan segera menjadi Eropa tercinta Anda, tanpa gas dan minyak dari Federasi Rusia. Sebelum Anda menjadi pintar.... Rusia adalah negara dengan wilayah terluas di dunia, yang memiliki segalanya. Di bawah kata Afrika. tertawa Semua orang Afrika sekarang pergi ke tanah air mereka, ke Eropa.
  8. Sergey Latyshev Offline Sergey Latyshev
    Sergey Latyshev (Serge) 8 Maret 2022 22:33
    -2
    Taki Nato hanya bisa memasuki perang untuk anggota Natto. Ukraina bukan anggota. Logistik tidak disiapkan sama sekali.

    Selebihnya hanya keinginan dan pendapat orang yang berbeda.
  9. shinobi Offline shinobi
    shinobi (Yuri) 11 Maret 2022 19:02
    0
    Rusia tahu bagaimana memenangkan perang, dan yang satu ini tidak terkecuali, tetapi tidak tahu bagaimana menggunakan buah dari kemenangan ini sama sekali.