Satelit Barat mendeteksi konvoi pasukan Rusia sepanjang 64 km ke Kyiv


Pada hari Rabu, 2 Maret, satelit Maxar merekam kolom besar pasukan Rusia yang bergerak menuju Kyiv. Panjangnya sekitar 64 km. Menurut para ahli Barat, teknik pergi dari wilayah Belarus melalui zona Chernobyl.


Dilihat dari rekaman yang dipublikasikan, sebagian besar konvoi adalah truk militer. Ini dapat dimengerti - kelompok pasukan Rusia yang melakukan operasi untuk mendenazifikasi Ukraina harus terus-menerus dipasok dengan amunisi dan makanan.


Sebelumnya, perwakilan resmi departemen pertahanan Rusia, Igor Konashenkov, memperingatkan penduduk ibukota Ukraina tentang kemungkinan evakuasi dari kota di sepanjang jalan raya Kyiv-Vasilkov. Konashenkov mengingat bahwa selama operasi demiliterisasi dan denazifikasi Ukraina, pasukan Rusia hanya menyerang infrastruktur Angkatan Bersenjata Ukraina, sementara warga sipil tidak dalam bahaya. Menurut presiden Rusia, tidak ada pertanyaan tentang pendudukan negara itu.

Pada saat yang sama, Kementerian Pertahanan mencatat bahwa pihak berwenang Ukraina menggunakan penduduk sebagai "perisai manusia", mendesak orang untuk tinggal di rumah mereka. Kaum nasionalis, di sisi lain, menempatkan artileri dan peralatan militer di daerah pemukiman Kyiv.

Sementara itu, menurut mantan Perdana Menteri Ukraina Mykola Azarov, Moskow menertibkan Ukraina untuk mencegah serangan di wilayahnya menggunakan senjata nuklir dan untuk menghindari Perang Dunia Ketiga di masa depan.
10 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. roti Offline roti
    roti (serga) 4 Maret 2022 16:19
    +2
    Hmm… yah, 64 km bukan main-main, saatnya menyerah… sesama
    1. Expert_Analyst_Forecaster 4 Maret 2022 16:27
      +1
      Tapi itu hanya membawa amunisi.
      Dan besok konvoi dengan peluru dan bahan bakar akan berangkat. Ini akan menjadi tiga kali lebih lama dari yang satu ini.
      1. Semyon Sukhov Offline Semyon Sukhov
        Semyon Sukhov (Semyon Sukhov) 4 Maret 2022 17:11
        +1
        Tali....
        1. Expert_Analyst_Forecaster 4 Maret 2022 17:13
          +2
          Dengan sabun yang wangi.
  2. Hanya seekor kucing (Bayun) 4 Maret 2022 16:30
    +2
    Deputi Duma Negara dengan suara bulat mengadopsi undang-undang tentang hukuman pidana berat karena menyebarkan kebohongan tentang tindakan Tentara Rusia.

    Penyebaran pesan palsu yang disengaja akan dihukum dengan denda 700 ribu hingga 1,5 juta rubel atau istilah dalam koloni (hingga 3 tahun).

    Untuk pemalsuan palsu yang sengaja dibuat oleh pejabat, kelompok terorganisir, dengan pembuatan bukti buatan atau berdasarkan kebencian atau permusuhan, denda 3 hingga 5 juta rubel akan jatuh tempo. atau 5 sampai 10 tahun penjara

    Untuk pemalsuan yang disengaja yang menimbulkan konsekuensi serius - dari 10 hingga 15 tahun di koloni.

    Untuk panggilan untuk mencegah penggunaan Angkatan Bersenjata Federasi Rusia untuk melindungi kepentingan Rusia, menjaga perdamaian dan keamanan, atau untuk mendiskreditkan penggunaan tersebut (jika pada awal tahun pelanggar dibawa ke tanggung jawab administratif untuk ini) - denda dari 100 hingga 300 ribu rubel. atau maksimal 3 tahun penjara.

    Jika seruan untuk menghalangi atau mendiskreditkan semacam itu menimbulkan konsekuensi serius, denda hingga 1 juta rubel atau hingga 5 tahun penjara.

    Untuk seruan untuk pengenaan sanksi terhadap Rusia (jika pada awal tahun pelanggar dibawa ke tanggung jawab administratif untuk ini) - denda hingga 500 ribu rubel. atau maksimal 3 tahun penjara.

    Hukum mungkin mulai berlaku besok.

    Hari ini akan segera diajukan untuk disetujui oleh Dewan Federasi, dan kemudian akan diserahkan untuk ditandatangani di atas meja Presiden Vladimir Putin, kata Ketua Duma Negara Vyacheslav Volodin.

    https://rusvesna.su/news/1646379510
  3. Deniska-lobak Offline Deniska-lobak
    Deniska-lobak (Denis Moroz) 4 Maret 2022 18:06
    +1
    Saya berharap konvoi ini menyamar???
  4. Michael L. Offline Michael L.
    Michael L. 4 Maret 2022 18:39
    -3
    ...Jika mungkin untuk meninggalkan kota-kota yang diblokade di sepanjang "koridor hijau" - itu bagus.
    ... Tapi lalu di mana?
  5. Volga073 Offline Volga073
    Volga073 (MIKLE) 4 Maret 2022 19:24
    +1
    Ini bukan satelit, tapi UAV
  6. Crunch Offline Crunch
    Crunch (Kegentingan) 5 Maret 2022 15:26
    0
    kutipan: michael l
    ...Jika mungkin untuk meninggalkan kota-kota yang diblokade di sepanjang "koridor hijau" - itu bagus.
    ... Tapi lalu di mana?

    Dan di mana saja. Untuk kerabat, buronan ke Israel, Polandia, Kanada. Mereka mencintai orang-orang seperti itu di sana, dan, atas nama tujuan politik, mereka akan menyukai mereka. Hal utama, baik bagi para korban tragedi maupun bagi kita, adalah mereka tetap hidup. Kota kosong, jika ini terjadi, tidak ada yang melindungi dan tidak perlu melindunginya. Anda bisa mengendarainya tanpa hati-hati dan mengubur yang keras kepala, menyatukan mereka ke tanah. Yang mereka hina dan hancurkan selama ini. Bumi akan menerima mereka. Dalam bentuk apapun.
  7. Panikovsky Offline Panikovsky
    Panikovsky (Mikhail Samuelevich Panikovsky) 5 Maret 2022 22:27
    0
    Bandera menempel pada kuku. Velikoukry harus mengalami semua yang diimpikan oleh orang-orang Donetsk tentang mereka selama delapan tahun.