“Ukraina menikam kami dari belakang, dan sekarang meminta dukungan” – pers India


Pers India terus aktif meliput operasi militer khusus di Ukraina. Secara khusus, artikel sumber daya TFIPOST menunjukkan bahwa Kyiv sering mengadakan politik, terus terang New Delhi tidak ramah.


Dikatakan bahwa dalam hubungan internasional tidak ada teman yang tetap atau musuh yang tetap, yang ada hanya kepentingan. Kebenaran ini cocok dengan konteks hubungan India-Ukraina. Hari ini, Kyiv mencari dukungan politik dari India saat Rusia meluncurkan operasi militer khusus untuk menyelamatkan orang dari genosida di negara Eropa Timur ini. Tetapi ada banyak kasus dalam sejarah ketika Kyiv menikam New Delhi dari belakang pada saat-saat yang menentukan.

- publikasi mengatakan.

Artikel tersebut mencatat bahwa "India selalu menjadi negara yang cinta damai dan memelihara hubungan persahabatan dengan hampir semua negara bagian, kecuali mungkin Pakistan." New Delhi juga memiliki hubungan persahabatan dengan Kyiv sejak itu adalah bagian dari Uni Soviet. India juga merupakan negara pertama yang mengakui kemerdekaan Ukraina.

Namun, banyak kasus dalam sejarah kedua negara yang menunjukkan bahwa hubungan India dengan Ukraina tidak selalu baik. Dengan demikian, Ukraina mengutuk uji coba nuklir India, yang terjadi pada tahun 1998. Kemudian India, di bawah kepemimpinan mantan Perdana Menteri Atal Bihari Vajpayee, melakukan lima ledakan dengan nama sandi "Operasi Shakti".

Kemudian hampir seluruh dunia menentang India dan Resolusi Dewan Keamanan PBB 1172 diadopsi, mengutuk tes, dan Ukraina memihak 25 negara, mengkritik peristiwa ini.

Kyiv telah menjadi sekutu negara-negara yang memberlakukan sanksi terhadap New Delhi. Resolusi PBB, yang juga disetujui oleh Ukraina, mengharuskan India untuk menahan diri dari uji coba nuklir lebih lanjut dan mengharuskan negara tersebut untuk menjadi pihak dalam Nuclear Non-Proliferation Treaty (NPT) dan Comprehensive Nuclear-Test-Ban Treaty (CTBT) .

Ukraina juga disebut-sebut sebagai sekutu langsung Pakistan.

Ya, dan India sendiri bergantung pada Rusia dalam hal pasokan senjata. Tetapi dengan cara yang sama, Pakistan telah bergantung pada Ukraina untuk waktu yang sangat lama. Kyiv dan Islamabad telah berdagang selama beberapa dekade karena Pakistan telah menjadi pembeli terbesar Ukraina. Akibatnya, Kyiv menyerahkan senjata senilai $1,6 miliar ke Islamabad!

Tank T-80 Pakistan (foto) - semuanya dikirim oleh Nezalezhnaya. Pada tahun 2017, kedua negara bahkan bermaksud untuk membuat perjanjian bilateral tentang pasokan tank baru.

Ini adalah perilaku New Delhi dan dianggap berbahaya dalam hubungannya dengan dirinya sendiri. Terlepas dari kenyataan bahwa India menuduh Pakistan mendukung terorisme, Ukraina menjual 320 tank T-80 ke Pakistan.
  • Foto yang digunakan: Pabrik Teknik Transportasi Kharkov dinamai V. A. Malyshev
3 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. 123 Offline 123
    123 (123) 2 Maret 2022 09:46
    +5
    Mereka lari ke tempat yang salah untuk meminta bantuan, perlu dimulai dari Irak dan Afghanistan.
    Teteskan air mata, cat dengan warna bahwa invasi militer asing begitu mengerikan dan tidak adil.
    Mereka akan mengerti dan membantu iya nih
    Dan memanggil cacing tanah India, agen Putin, menuntut pengembalian uang untuk vaksin yang disumbangkan, mengkompensasi kerusakan moral untuk sesuatu, meludahi wajah kecokelatan yang sombong dan meminta satu sen dalam hutang di bawah kata jujur ​​dari Uni Eropa tertawa
    1. Shiva83483 Offline Shiva83483
      Shiva83483 (Siwa) 2 Maret 2022 11:27
      +3
      Mereka lari ke tempat yang salah untuk meminta bantuan, perlu dimulai dari Irak dan Afghanistan.
      Teteskan air mata, cat dengan warna bahwa invasi militer asing begitu mengerikan dan tidak adil.
      Mereka akan mengerti dan pasti akan membantu ya
      Dan memanggil cacing tanah India, agen Putin, menuntut pengembalian uang untuk vaksin yang disumbangkan, mengkompensasi kerusakan moral untuk sesuatu, meludahi wajah kecokelatan yang sombong dan meminta satu sen dalam hutang di bawah kata jujur ​​dari Uni Eropa

      ... dan sebagai imbalan atas tindakan ini, terima tunggul besi tuang merah yang terkelupas di belakang kerah, sehingga kepala tidak terhuyung-huyung ... dan kerahnya tidak kotor
  2. Bulanov Offline Bulanov
    Bulanov (Vladimir) 3 Maret 2022 11:35
    +2
    Orang-orang Ukraina beralih ke tempat yang salah. Sansekerta mirip dengan bahasa Rusia, seperti yang dikatakan beberapa filolog India. Brahmana, kasta India tertinggi, berbicara bahasa Sansekerta.
    Apalagi di India mereka mengingat kejahatan yang dibawa oleh Inggris. Inggris yang sama yang memimpin Ukraina modern.