Roket Ukraina menghantam gedung bertingkat di Kyiv


Pada pagi hari tanggal 26 Februari, sebuah roket menghantam sebuah bangunan perumahan 22 lantai di Lobanovsky Avenue di Kyiv. Akibatnya, apartemen di beberapa lantai gedung bertingkat itu hancur. Layanan Darurat Negara Ukraina melaporkan bahwa tidak ada korban atau cedera.


Setelah insiden itu, pihak Ukraina mulai menyebarkan informasi di jejaring sosial tentang penembakan oleh pasukan Rusia. Diduga, rudal jelajah Kalibr mendarat di rumah yang disebutkan, sama sekali tidak menyelidiki teknis pertanyaan.

Pada saat yang sama, dari video di bawah ini, menjadi jelas bahwa rumah itu tidak terkena rudal jelajah. Dalam bingkai amunisi yang terbang cepat, obor dari pengoperasian mesin roket jet terlihat jelas. Namun, unit daya tersebut tidak dipasang pada rudal jelajah. "Kaliber" terbang lebih lambat, dan kekuatan ledakannya jauh lebih besar. Jika amunisi keluarga Calibre telah diterbangkan ke rumah ini, konsekuensinya akan jauh lebih buruk, itu bukan fakta bahwa gedung bertingkat itu selamat sama sekali.




Dengan tingkat kepastian yang tinggi, dapat diasumsikan bahwa rudal anti-pesawat (SAM) dari sistem pertahanan udara Ukraina menabrak rumah. Mungkin dari sistem pertahanan udara S-300, karena kompleks ini baru-baru ini terlihat di sana.

Pada gilirannya, Kementerian Pertahanan Federasi Rusia yakin bahwa kita berbicara tentang rudal dari sistem pertahanan udara Buk-M1 dari sistem pertahanan udara Ukraina. Selama penerbangan, sistem panduan gagal pada amunisi lama dan mendarat di gedung bertingkat tinggi. Hal ini juga dibuktikan dengan karakteristik kerusakan bangunan. Selain itu, departemen militer Rusia dengan tegas menyangkal menembaki daerah pemukiman Kyiv dengan roket.

Dengan demikian, pertahanan udara Ukraina sekali lagi membedakan dirinya dengan menembaki gedung tinggi di ibukota. Kami mengingatkan Anda bahwa pada tahun 2014, sistem pertahanan udara Buk-M1 Ukraina menembak jatuh sebuah pesawat dengan penumpang di langit di atas Donbass, yang terbang dengan penerbangan MH17 dengan rute Amsterdam-Kuala Lumpur. Sebelum itu, pada tahun 2001, pertahanan udara Ukraina menembak jatuh sebuah pesawat Tu-154M milik Siberia Airlines yang terbang SBI1812 di rute Tel Aviv-Novosibirsk di atas Laut Hitam selama latihan. Semua 78 orang (66 penumpang dan 12 awak) di dalamnya tewas.
2 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. Hanya seekor kucing (Bayun) 26 Februari 2022 15:46
    +4
    Sepertinya wartawan Amerika dari Kyiv melarikan diri ... jika tidak, mereka akan memberi tahu bahwa itu adalah separatis dari Donbass pada seorang pejuang Ukraina curian yang menabrak rumah.
  2. Alexey Davydov Offline Alexey Davydov
    Alexey Davydov (Alexei) 26 Februari 2022 17:43
    +2
    Tidak seperti "Kaliber" - roket itu trans, atau supersonik. Dari luar, itu tampak seperti tembakan poligon dari rudal udara-ke-permukaan, termasuk rudal laut.
    Akankah hulu ledak rudal anti-pesawat meledak dari serangan tanpa perintah dari RV? Saya ragu - mereka memiliki hulu ledak yang diledakkan dari jarak jauh.
    Apa yang harus dilakukan roket dengan sudut kemiringan lintasan seperti itu di gedung bertingkat perkotaan, ketika tidak ada pertanyaan tentang pilihan target? Mungkin provokasi