Intelijen AS: Militer Rusia dapat mencapai Kyiv dalam 48 jam


Militer Rusia dapat mencapai ibukota Ukraina Kyiv dalam waktu 48 jam, menurut laporan intelijen AS yang jatuh ke tangan wartawan Sky News. Invasi ke Ukraina bisa datang dari sembilan arah yang berbeda.


Laporan tersebut menyatakan bahwa Rusia telah mengerahkan hampir 100 dari 168 kelompok batalyon-taktis masing-masing 800-900 tentara, dan lebih banyak lagi yang tiba di perbatasan Ukraina setiap hari.

Kremlin telah mengerahkan enam dari tujuh unit pasukan khusus Rusia ke wilayah tersebut, menurut perkiraan intelijen AS.

Sebelumnya, setelah kunjungan Menteri Pertahanan Inggris ke Moskow, London mengumumkan evakuasi staf kedutaan di Kyiv. Para pelayan Mahkota di wilayah Ukraina juga dikirimi pesan untuk segera meninggalkan negara itu.
6 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. pager Offline pager
    pager 12 Februari 2022 00:54
    +1
    Jika Kremlin pada tahun 2014, dalam kondisi yang paling menguntungkan untuk ini dan dengan dill yang sah di tangan, tidak berani memasuki Ukraina, yang dihancurkan dan diinjak-injak oleh Banderonat, maka ia bahkan tidak akan berani melakukannya!
    Tapi bagaimanapun juga, "hegemoni" luar negeri, ekonomi dan kebijakan luar negeri AS, sangat membutuhkan sanksi anti-Rusia yang semakin diskriminatif?!
    Karenanya semua "keributan" militeristik Washington dan London ini!
    1. lewat Offline lewat
      lewat (lewat) 12 Februari 2022 09:50
      0
      Apakah varian waktu pembantaian Haidamaks tidak dipertimbangkan? Kemudian Rusia masuk dan, bersama dengan orang Polandia, menginjak tengkorak khokhlyatsky yang kosong di kedua tepi Dnieper ... Rusia tidak selalu mengganti popok untuk Khokhol "saudara".
  2. Т1000 Offline Т1000
    Т1000 (NUMNUMX) 12 Februari 2022 01:12
    0
    Orang Amerika dilahirkan untuk mati di supermarket, dapur atau pusat perbelanjaan. Dan ajarkan ini pada orang idiot lainnya
  3. Siegfried Offline Siegfried
    Siegfried (Gennadi) 12 Februari 2022 01:40
    +2
    waktu terus berjalan, bahkan berjalan. Tidak ada yang baik bersinar untuk Ukraina, itu harus membeli gas di suatu tempat, mengisi fasilitas penyimpanan. Orang-orang bodoh bahkan tidak memikirkannya. Eropa juga tidak akan mampu bertahan lama, untuk membeli gas seharga 900 dolar. Jangka panjang harga tinggi juga mempengaruhi harga kontrak, yang dihitung sebagian dengan jeda setengah tahun dan harga rata-rata untuk berjangka. Eropa masih takut untuk secara terbuka menekan Kyiv, tetapi sesuatu masih harus dilakukan.
    Pada prinsipnya, Rusia tidak perlu melakukan apa-apa, menyiapkan pasukan dan mengawasi keributan di kamp barat dan Kiev. Merekalah yang membutuhkan "normalisasi", agar gas Rusia akhirnya menyembur dan harganya turun. Mereka mengancam sanksi dan mencoba menakut-nakuti Rusia dengan kekuatan militer dan terbang ke Moskow hampir setiap hari, tetapi mereka sudah mulai memahami bahwa hanya ada sedikit pilihan - baik Minsk atau hidup tanpa gas Rusia. Jam demi jam, hari demi hari...
  4. Marzhetskiy Online Marzhetskiy
    Marzhetskiy (Sergey) 12 Februari 2022 07:46
    -2
    kutipan: pager
    Jika Kremlin pada tahun 2014, dalam kondisi yang paling menguntungkan untuk ini dan dengan dill yang sah di tangan, tidak berani memasuki Ukraina, yang dihancurkan dan diinjak-injak oleh Banderonat, maka ia bahkan tidak akan berani melakukannya!

    Saya memiliki keraguan serupa. Mari kita memompanya, dan kemudian mendukung semua orang, seperti setahun yang lalu. Seperti, kita bisa.
  5. Nicholas Offline Nicholas
    Nicholas (Nikolai) 12 Februari 2022 10:28
    +1
    Di sinilah kita akan pergi ke Kyiv dalam 48 jam? Dari Belgorod - 7,5, dari Voronezh 10, dari Rostov 14, dari Moskow 11. Dan, untuk alasan yang jelas, tanpa kemacetan lalu lintas. Bodoh!
    1. Komentar telah dihapus.