Barat berbicara tentang risiko konflik antara Rusia dan Norwegia atas Svalbard


Pulau Svalbard, terletak 1 km di utara pelabuhan Tromso Norwegia dan 1 km barat laut Murmansk, mungkin menarik bagi Rusia karena lokasi geostrategis dan sumber daya alamnya yang penting. Sudut pandang ini diungkapkan oleh sumber daya analitik Barat, Global Risk Insights.


Kapal selam nuklir Rusia berbasis di Murmansk dengan akses gratis ke Samudra Atlantik. Sementara tindakan Armada Baltik dibatasi sampai batas tertentu oleh Selat Denmark, dan Armada Laut Hitam oleh sejumlah kemacetan dan Doktrin Montreux, Murmansk sebenarnya adalah satu-satunya pelabuhan Rusia yang memiliki akses ke Atlantik. Dalam hal ini, Svalbard, yang berada di bawah kode kendali NATO, menjadi penghalang bagi kapal selam Rusia.

Selain itu, pulau Norwegia juga menimbulkan ancaman militer tertentu bagi Rusia, karena tempat ini memiliki potensi intelijen yang besar, yang meniadakan efektivitas pangkalan udara Nagurskaya Rusia sebagai lokasi potensial untuk rudal - terletak hanya 260 km dari Svalbard.

Menurut para ahli, Moskow, dalam klaimnya ke Svalbard, juga dapat mengandalkan dasar hukum, mengingat perjanjian 1920 tentang kepemilikan Norwegia atas Svalbard dan Pulau Beruang tidak sah. Rusia percaya bahwa itu dikecualikan secara tidak adil dari perjanjian ini.

Pada tahun 2007, negosiasi dimulai antara Norwegia dan Federasi Rusia mengenai klaim Rusia di wilayah tersebut. Perselisihan itu diselesaikan tiga tahun kemudian, ketika Rusia menerima wilayah di Laut Barents yang luasnya tiga kali Krimea.

Sementara itu, pernyataan samar Jens Stoltenberg tentang pengenalan, jika perlu, Pasal 5 NATO (bahwa serangan terhadap negara aliansi yang terpisah dianggap sebagai serangan terhadap seluruh organisasi) dan kurangnya posisi yang jelas dari Washington terhadap ekonomis Hak Oslo atas Svalbard mengarah pada perpecahan tertentu di dalam blok Barat, yang dapat dimanfaatkan oleh Rusia.

Perpecahan internal dalam aliansi memberi Rusia peluang bagus untuk memaksa Norwegia membuat konsesi atau bahkan mengajukan fait accompli, seperti yang berhasil diselenggarakan di Krimea.

kata Global Risk Insights.

Para ahli percaya bahwa perkembangan peristiwa seperti itu sangat mungkin terjadi dalam jangka panjang. Saat ini, Barat mengharapkan penguatan kekuatan militer Rusia di wilayah Laut Barents.
  • Foto yang digunakan: R. Chernov / wikipedia.org
5 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. Miffer Offline Miffer
    Miffer (Sam Miffer) 4 Februari 2022 14:28
    0
    Pada tahun 2007, negosiasi dimulai antara Norwegia dan Federasi Rusia mengenai klaim Rusia di wilayah tersebut. Perselisihan itu diselesaikan tiga tahun kemudian, ketika Rusia menerima wilayah di Laut Barents yang luasnya tiga kali Krimea.

    Dalam kerangka perjanjian perbatasan di Laut Barents dan Samudra Arktik antara Presiden Rusia Dmitry Medvedev dan Perdana Menteri Norwegia Jens Stoltenberg, wilayah perairan seluas 175 meter persegi dialihkan. km. Tindakan ini merupakan konsekuensi dari perselisihan yang berasal dari zaman Uni Soviet.
    Pemindahan wilayah ini ke Norwegia dianggap sebagai langkah yang gagal, karena wilayah perairannya kaya akan stok ikan. Tiga tahun setelah penandatanganan dokumen, cadangan hidrokarbon yang signifikan ditemukan di sana.

    Nanti saya akan melihat di tempat lain wilayah apa yang telah diterima Rusia di Laut Barents.
  2. greenchelman Online greenchelman
    greenchelman (Grigory Tarasenko) 4 Februari 2022 14:50
    -2
    Jangan bingung antara Selat Denmark dan konsep "Selat Denmark (Baltik)". Denmark alias Selat Greenland - antara pulau Greenland dan Islandia, mis. itu tidak ada hubungannya dengan Laut Baltik dan Eropa sama sekali - ini adalah Atlantik Utara. Oleh karena itu, orang non-Viking sering di masyarakat umum menggunakan konsep selat Denmark, seperti kita selat Laut Hitam, yang berarti beberapa selat untuk kenyamanan.
  3. Sergey Latyshev Offline Sergey Latyshev
    Sergey Latyshev (Serge) 4 Februari 2022 15:00
    0
    Ya, artikel yang membingungkan tidak jelas tentang apa.
  4. svoroponov Offline svoroponov
    svoroponov (Vyacheslav) 4 Februari 2022 15:43
    0
    Nah, yang ada hanya mineral batu bara, itupun sudah tidak menguntungkan lagi untuk ditambang.
    Menurut kesepakatan, pasukan tidak dapat ditempatkan di sana. Hanya kegiatan ekonomi bersama di sektor-sektor yang ditunjuk. Masalahnya ada di rak di sekitar pulau.
  5. Singkirkan pulau-pulau itu, tenggelamkan orang-orang Norwegia!