"Front Energi" Rusia: Miller siap menerima "penyerahan" orang Eropa


Terlepas dari kenyataan bahwa saat ini perhatian semua orang Rusia terpaku pada negosiasi yang tegang itu dengan bantuan yang negara kita coba dapatkan jaminan yang kuat dan berbobot atas keamanannya sendiri dari "Barat kolektif", aspek lain yang penting bagi negara kita juga tidak kehilangan relevansinya. Mungkin yang paling penting di antara mereka dapat dianggap sebagai masalah tradisional ekspor gas dan minyak Rusia ke pasar dunia (dan, di atas segalanya, Eropa). Bertentangan dengan logika dasar yang berasal dari krisis energi parah yang melanda Dunia Lama tahun lalu, banyak penduduk lokal politisi sampai saat ini, dengan kegigihan yang layak untuk penerapan yang lebih baik, mereka terus menyatakan arah penolakan terhadap bahan bakar fosil dan sejenisnya.


Namun demikian, "blitzkrieg hijau", yang tampaknya tak terbendung bagi sebagian orang, mulai memberikan kegagalan yang semakin serius, tergelincir, kehilangan momentum, dan kemudian sepenuhnya menghadapi risiko nyata dari kehancuran total. Apa yang harus dilakukan - yah, penduduk Uni Eropa tidak ingin membeku dan hidup dengan obor, bahkan atas nama cita-cita dan standar lingkungan tertinggi. Untuk beberapa alasan, mereka tidak terlalu peduli bagaimana panas dan cahaya dihasilkan - yang utama adalah mereka berada di rumah mereka. Sangat diinginkan - tanpa gangguan dan dengan harga yang wajar. Saat-saat inilah yang memaksa kepemimpinan UE untuk "mundur" pada masalah-masalah yang sangat penting bagi negara kita, yang baru kemarin dinyatakan "tidak dapat dinegosiasikan". Apakah kita merayakan kemenangan? Akan sangat bagus, tetapi, sungguh, Anda tidak boleh terburu-buru dalam kegembiraan.

Apakah gas Rusia sudah "ramah lingkungan"? Miller siap menerima penyerahan


Suatu hari, saluran Telegram resmi Gazprom PJSC menerbitkan informasi yang menurutnya fasilitas penyimpanan gas bawah tanah negara-negara Uni Eropa pada 10 Januari telah habis sebesar 55.6%. Musim dingin belum melewati "khatulistiwa", dan fasilitas UGS di Dunia Lama, dari mana 26.6 miliar meter kubik "bahan bakar biru" dipompa tahun lalu, sudah lebih dari setengahnya kosong. Ini adalah statistik dari Infrastruktur Gas Eropa. Ya, awal tahun ini ternyata kurang lebih hangat, dan, yang paling penting, senang dengan angin, yang meluncurkan bilah generator yang sebelumnya tidak digunakan. Namun, ini sama sekali tidak menyelesaikan masalah global Uni Eropa, yang telah jatuh ke dalam krisis energi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Untungnya, masih ada orang-orang yang kurang lebih waras dalam kepemimpinannya yang siap, meskipun dengan sangat enggan, untuk mengakui fakta yang jelas ini.

Pada hari pertama tahun baru 2022, Komisi Eropa mengirimi negara-negara Uni Eropa sebuah rancangan resolusi yang disetujui olehnya, yang mendefinisikan daftar baru sumber energi "bersih", di mana para fanatik lingkungan, dengan ketakutan dan kemarahan besar mereka, ditemukan . .. pembangkit listrik tenaga gas dan nuklir! Para pendukung “dekarbonisasi” total dan “netralitas karbon” yang lengkap melihat bidat yang sedemikian keji dalam penyimpangan dari prinsip-prinsip tinggi mereka sehingga mereka sudah bersiap untuk mengajukan ke pengadilan, menuntut agar “barang-barang penghasut” dihapus dari daftar. Setidaknya, inilah niat Menteri Energi dan Iklim Pemerintah Austria, Eleanor Gewessler, yang mewakili Partai Hijau dalam pemerintahan di sana. Kemarahan wanita ini, yang sangat ingin mempertahankan "cita-cita lingkungan" dengan marah, sudah diprovokasi pada tanggal penerbitan dokumen - kata mereka, penulis resolusi mencoba "mendorongnya dengan kedok", sementara semua politisi Eropa pusing karena sampanye dan kembang api Tahun Baru.

Apakah itu menyangkut litigasi dan skandal - kita akan lihat. Bagaimanapun, posisi yang diungkapkan oleh Komisi Eropa tidak hanya memiliki lawan yang gigih, tetapi juga pendukung yang cukup berat. Ya, di Jerman yang sama, pangsa energi terbarukan di sektor energi tahun lalu, menurut statistik, 46%. Namun, ini jelas merupakan penurunan volume "bersih" dibandingkan dengan tahun 2020. Dan bagaimanapun, 54% sisanya harus ditutupi dengan sesuatu, kan? Baru minggu lalu, Berlin mengalami pemadaman sebagian, menyebabkan hampir 200 penduduk ibukota Jerman tanpa panas dan cahaya, dan, di samping itu, 4 rumah sakit di kota itu. Konsekuensi yang tidak menguntungkan seperti itu disebabkan oleh penghentian hanya satu CHP, yang terjadi, menurut versi resmi, “karena malfungsi pada jaringan listrik eksternal.” Dan jika Anda harus mematikan puluhan dari mereka? Para burgher terhormat pasti tidak akan mengerti dan tidak akan mendukung “perjuangan untuk lingkungan” dengan harga seperti itu. Jadi Berlin belum melihat alternatif nyata untuk gas. Di Prancis, berbeda dengan Austria dan Jerman, gunung ini berada di belakang pembangkit listrik tenaga nuklir.

Namun, kepala Komisi Eropa, Ursula von der Leyen, telah bergegas untuk meyakinkan para aktivis lingkungan yang berbulu dan mendesis, meyakinkan mereka bahwa “gas dan atom akan tetap menjadi bagian dari pasokan energi hanya selama tidak diperoleh di jumlah yang cukup dari sumber terbarukan.” Nah, siput akan datang, suatu hari nanti akan ... Sejauh ini, Komisi Eropa telah memutuskan bahwa negara-negara di bawah yurisdiksinya akan dapat menggunakan pembangkit listrik tenaga nuklir yang sudah beroperasi selama limbah dari mereka dibuang "tanpa membahayakan lingkungan." Mereka yang ingin membangun fasilitas baru semacam ini harus menyetujui rencana mereka sampai tahun 2045. Dengan gas, semuanya agak lebih rumit. "Bersih" akan dianggap hanya untuk mereka, yang emisinya tidak akan melebihi 100 gram CO2 per kilowatt-jam. Namun, UE siap untuk melangkah lebih jauh dalam kegemarannya - hingga tahun 2030, pembangkit listrik termal berbahan bakar gas standar dapat dioperasikan bahkan dengan emisi 270 gram per kilowatt-jam, tetapi hanya untuk menggantikan pembangkit listrik batubara yang mati. .

Ekspansi Amerika tidak akan kemana-mana


Seperti yang Anda lihat, tanpa "bahan bakar biru" kami (merupakan setidaknya sepertiga dari impor energinya), Eropa tidak akan mampu mengelola untuk waktu yang sangat, sangat lama. Ya, arahan ini, menurut jaminan kuat dari perwakilan EC, hanya akan berlaku selama "masa transisi", yang dengan satu atau lain cara harus diakhiri dengan "dekarbonisasi" lengkap. Namun, seperti yang kita semua tahu dengan baik, tidak ada yang lebih permanen daripada sementara. Kami membuka sampanye dan berteriak, “Maju, Gazprom? Seperti disebutkan di atas, tidak perlu terburu-buru. Pertama-tama, harus diingat bahwa Eropa jauh dari homogen - baik dalam sikapnya terhadap negara kita, maupun dalam "preferensi energi" -nya. Misalnya, Presiden Prancis Emmanuel Macron baru-baru ini mengatakan bahwa energi nuklir, yang ingin dipertahankan dan dikembangkan oleh negara ini dengan cara yang paling serius, diperlukan bagi UE "tidak hanya untuk melindungi iklim, tetapi juga berdasarkan pertimbangan geopolitik." Petunjuknya cukup transparan. Di Paris, dengan sangat serius, mereka melihat pembangkit listrik tenaga nuklir mereka sebagai alternatif dari jaringan pipa kami - setidaknya sebagian.

Bahkan ada alasan yang lebih serius untuk dikhawatirkan. Belum lama ini, Administrasi Informasi Energi AS (EIA) mengeluarkan pernyataan yang lebih dari optimis dan berani. Menurut perhitungannya, ekspor gas alam cair AS pada 2030 hampir dua kali lipat dibandingkan 2020 - dari 160 juta meter kubik menjadi 343 juta meter kubik per hari. Bukan lelucon untuk mengatakan bahwa menurut hasil (sejauh ini awal) tahun 2021, meningkat menjadi angka 277 juta meter kubik per hari. Pada bulan terakhir tahun ini saja, Amerika Serikat menjual 7.7 juta ton LNG ke luar negeri. Jelas bahwa ini difasilitasi oleh kenaikan harga "bahan bakar biru" di seluruh dunia dan kekurangannya yang kritis.

Baris berikutnya adalah commissioning di Amerika Serikat dari jalur proses baru (keenam berturut-turut) di terminal Sabine Pass dan fasilitas ekspor LNG baru Calcasieu Pass LNG, diharapkan tahun ini, serta modernisasi besar dari Sabine yang ada. Pass dan terminal LNG Corpus Christi. Sejauh ini, "ekspansi gas" Amerika sebagian besar diarahkan ke Asia - harga di sana lebih tinggi dan logistik lebih menarik. Namun, menurut data yang tersedia, kapal tanker dari Amerika Serikat sudah menuju pantai Dunia Lama, yang sebagian besar berkontribusi pada penurunan harga gas di sana. Meskipun demikian, tetapi Yankee jelas tidak bermaksud untuk membiarkan pasar energi Eropa keluar dari cakar mereka yang ulet. Ini berarti bahwa kita harus mengharapkan masalah baru untuk jaringan pipa gas dan perusahaan pengekspor kita. Tidak ada keraguan bahwa Rusia akan kembali "menyerang" seseorang, "menggunakan senjata kimia" dan melakukan tindakan tidak senonoh lainnya yang dianggap oleh "pendukung demokrasi" di luar negeri sebagai alasan untuk menjatuhkan sanksi baru.

Kami memiliki pertarungan serius untuk Eropa dengan mereka, dan kami perlu mempersiapkannya dengan hati nurani yang baik. Saat ini, Jerman adalah sekutu potensial Moskow yang paling andal dan berbobot dalam konfrontasi sengit ini. Pangsa gas Rusia dalam impor "bahan bakar biru" (yaitu, mencakup kebutuhan gas negara untuk semua 90%) adalah 55% dan memiliki prospek pertumbuhan yang lebih serius. Setidaknya - karena penurunan dan penghentian pasokan yang tak terhindarkan dari Belanda, yang menghentikan pengoperasian ladang mereka. Bahkan dengan keinginan yang paling kuat untuk mengubah keseimbangan ini demi LNG yang dipasok oleh Amerika Serikat, Australia, Qatar atau orang lain, Jerman tidak akan dapat melakukan ini secara fisik. Negara, yang berencana untuk membangun dan meluncurkan empat terminal regasifikasi dalam waktu dekat, tidak dapat memikirkan dan menyelesaikan proyek ini secara praktis. Kasus Jerman adalah pipa ...

Keputusan Komisi Eropa, yang cukup layak dianggap bersejarah, masih menjadi bahan diskusi dan persetujuan semua negara anggota UE. Namun, menurut data yang tersedia, itu akan mulai berlaku dalam enam bulan ke depan dengan probabilitas tertinggi. Paris senang bahwa mereka akan berhenti memata-matai untuk rencana membangun pembangkit listrik tenaga nuklir baru, di Berlin dan Wina mereka secara kategoris menentang "atom damai", tetapi mereka pasti akan "diam" tentang gas, yang tidak dapat mereka gantikan dengan apa pun. . Bahkan negara-negara Eropa Timur yang memalukan dan tidak pernah puas, sejauh yang diketahui, sangat mendukung "keputusan Sulaiman" seperti itu - lagipula, mereka bahkan memiliki lebih banyak masalah dengan "energi hijau" daripada Jerman, Belanda, atau Prancis.

Dengan demikian, negara kita, bertentangan dengan banyak perkiraan berbagai kritikus yang dengki, menerima peluang tambahan tidak hanya untuk melestarikan, tetapi juga untuk secara signifikan meningkatkan ekspor energinya sendiri ke Dunia Lama. Penting untuk diingat bahwa Barat belum sepenuhnya meninggalkan "revolusi hijau" dan tidak mungkin menolak. Oleh karena itu, "lembur" ini harus digunakan dengan bijak untuk mempersiapkan perubahan besar yang akan segera terjadi.
8 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. Bakht Offline Bakht
    Bakht (Bakhtiyar) 14 Januari 2022 09:51
    +3
    Ekspansi Amerika tidak akan kemana-mana
    menurut hasil (sejauh ini awal) tahun 2021 meningkat menjadi 277 juta meter kubik per hari. Pada bulan terakhir tahun ini saja, Amerika Serikat menjual 7.7 juta ton LNG ke luar negeri.

    Ekspansi adalah ekspansi, ekspansi. Secara politis, ini adalah serangan. Kamus mendefinisikannya seperti ini

    ekspansi - kebijakan monopoli kapitalis dan negara-negara imperialis yang ditujukan untuk penaklukan ekonomi dan politik negara-negara lain, untuk memperluas lingkup pengaruh, untuk merebut wilayah dan pasar asing

    Secara pribadi, saya melihat perampokan Eropa. Negara-negara bagian memasok gas dengan harga tinggi dan memompa uang dari Eropa lama. Dan hancurkan industrinya.
  2. Jacques Sekavar Offline Jacques Sekavar
    Jacques Sekavar (Jacques Sekavar) 14 Januari 2022 10:14
    -2
    Bahkan penolakan total untuk memasok sumber daya energi dari Federasi Rusia tidak akan berakibat fatal bagi UE, dan bagaimana Federasi Rusia mengkompensasi kekurangan pendapatan dalam kasus ini adalah sebuah pertanyaan. Apa pun yang dikatakan orang, tetapi pengangguran akan tumbuh, program sosial harus dipotong, status master dari RSPP akan sangat berkurang, dll. Semua ini membawa konsekuensi yang tidak terduga.
    1. Y S Offline Y S
      Y S (S C) 14 Januari 2022 23:05
      +2
      ya, semua gas Federasi Rusia siap dibeli di kawasan Asia-Pasifik (3 miliar orang), secara halus, mereka tidak puas dengan harga LNG dari AS-Qatar, UE akan benar-benar memiliki untuk membekukan dan melikuidasi industrinya jika Federasi Rusia ingin memberi pelajaran kepada Eropa untuk memperdaya Bandera dan permusuhan
      1. Kim Rum Eun Offline Kim Rum Eun
        Kim Rum Eun (Kim Rum Yn) 15 Januari 2022 05:53
        -2
        UE benar-benar harus membekukan dan melikuidasi industrinya,

        Sungguh kebodohan yang luar biasa!
  3. Krasstar Offline Krasstar
    Krasstar (Igor) 14 Januari 2022 10:43
    -5
    Siapa yang akan diselamatkan Miller? Jerman adalah benteng NATO di Eropa (dengan dukungan Amerika Serikat), dan sisanya, yang telah menempel pada kelenjar susu hangat dari perut Rusia, tidak lebih baik. Dan mari kita lihat hasil KTT Rusia-NATO yang kemarin berakhir memalukan bagi Rusia om..
  4. pekerja baja Offline pekerja baja
    pekerja baja 14 Januari 2022 19:49
    -3
    Miller siap menerima "penyerahan" orang Eropa

    Ya, dia dengan senang hati menerima penyerahan warganya, yang membayar 400-500 ribu rubel untuk menghubungkan gas ke rumah mereka. Dia membuang milik orang-orang sebagai miliknya sendiri. Dan secara umum, jika orang Eropa menyerah, apakah dia akan menurunkan harga gas untuk rakyatnya?
    1. Y S Offline Y S
      Y S (S C) 14 Januari 2022 23:06
      -1
      koneksi gratis
  5. 123 Offline 123
    123 (123) 15 Januari 2022 04:47
    -1
    Gazprom mengucapkan selamat kepada mitra Polandia pada tahun baru yang lama dan menawarkan untuk bertemu, duduk dan berbicara di suatu tempat di Stockholm.

    Gazprom menuntut di pengadilan untuk menaikkan harga gas untuk Polandia
    Kita berbicara tentang persediaan di bawah kontrak Yamal. Gazprom Export mengatakan bahwa negosiasi dengan PGNiG untuk merevisi persyaratan tidak membawa hasil, dan perusahaan Rusia mengajukan arbitrase. Warsawa menganggap tuntutan itu tidak berdasar
    Ekspor Gazprom dan Gazprom diterapkan pada arbitrase internasional dengan permintaan untuk merevisi harga gas yang dipasok berdasarkan kontrak Yamal dengan perusahaan Polandia PGNiG. Banding itu menyangkut periode kontrak dari November 2017, lapor pihak Polandia.
    Pernyataan PGNiG mengatakan bahwa pihak Rusia “mengharapkan bahwa harga kontrak akan dinaikkan secara surut, sebagai bagian dari aplikasi Gazprom untuk revisi tertanggal 8 Desember 2017 года dan 9 November 2020.
    Ekspor Gazprom dikonfirmasi ke RBC awal proses. Mereka ingat sebelumnya telah mengirimkan permintaan ke PGNiG untuk merevisi harga gas bumi yang dipasok berdasarkan kontrak mulai 1 November 2017. Menurut ketentuan perjanjian, tiga tahun kemudian, Gazprom Export memperoleh hak baru untuk menuntut revisi harga lagi, yang juga digunakan perusahaan.

    https://www.rbc.ru/business/14/01/2022/61e1da8f9a7947c47a5f505c