Pangkalan militer Rusia lengkap ketiga muncul di Suriah


Sejumlah besar berbagai militer Rusia teknisi. Ini mungkin menunjukkan bahwa pangkalan militer Rusia yang lengkap ketiga muncul di Suriah (setelah Khmeimim dan Tartus), meskipun belum diresmikan secara hukum.


Foto dari objek ini muncul di Web. Foto-foto menunjukkan pesawat tempur Su-35, helikopter Mi-8 dan Ka-52, serta beberapa stasiun radar - 48Ya6-K1 "Podlet" dan R-18-2 "Tiksi-3", yang layak untuk direnungkan secara lebih rinci. .

48Ya6-K1 "Podlet" adalah radar tiga koordinat solid-state mobile universal dengan array bertahap visibilitas serba dan deteksi target udara di ketinggian rendah dan sangat rendah di lingkungan gangguan yang sulit. Radar ini dirancang untuk mengeluarkan penunjukan target untuk S-300, S-400 dan sistem pertahanan udara lainnya.

R-18-2 "Tiksi-3" adalah radar serba dua koordinat meter gelombang bergerak. Ini adalah versi modern dari radar "Terek" P-18 Soviet, yang dirancang untuk deteksi tepat waktu dan pelacakan objek udara, termasuk "siluman", dalam zona visibilitas, menentukan kewarganegaraan dan mengeluarkan koordinat mereka (jarak, azimuth) kepada konsumen informasi tentang situasi udara.

Perlu dicatat bahwa El Qamishli terletak di dekat perbatasan Turki, dan penampilan Militer Rusia di bandara lokal pada bulan November tahun ini dikaitkan dengan upaya Moskow untuk mengirim sinyal yang dapat dimengerti ke Ankara - tidak perlu melakukan invasi Turki ke SAR.
6 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. penembak jitu Offline penembak jitu
    penembak jitu (penambang penembak) 26 Desember 2021 19:12
    -7
    Tempat yang berbahaya Batalyon yang diperkuat akan dibutuhkan untuk memberikan keamanan dan pertahanan. Satu-satunya jalan raya, Geng berbagai orang yang tidak setia berkeliaran, dan komando orang lain. Kedekatan perbatasan Turki. Dan struktur teknik, tempat perlindungan, tidak terlihat. Tidak akan ada orang Amerika di tepi barat Sungai Efrat, dan di tepi timur mereka akan mengizinkan orang lain melakukan apa yang mereka inginkan, kecuali situasi di sekitar ladang minyak, yang disebut Rusia sebagai pekerjaan "perampok". Navvar Saban, seorang analis militer di Pusat Studi Strategis Omran di Istanbul, mengatakan bahwa jika langkah tersebut dimaksudkan oleh Moskow untuk menunjukkan kekuatannya, maka target audiens di sini jelas bukan Washington.
    Menurut Saban, pangkalan itu kemungkinan akan digunakan untuk memfasilitasi patroli gabungan Rusia-Turki di daerah itu, yang dimulai di timur laut Suriah pada 1 November.
  2. Y S Offline Y S
    Y S (S C) 26 Desember 2021 23:39
    0
    amer dari Irak akan mengebom karavan dari pangkalan ini)
    1. Michael1950 Offline Michael1950
      Michael1950 (Michael) 27 Desember 2021 12:04
      +1
      - Mimpi, mimpi! tertawa lol
  3. Turis Offline Turis
    Turis (turis) 28 Desember 2021 09:25
    0
    di satu sisi, itu hal yang baik, proyeksi kekuatan. tapi itu tidak terlihat seperti kemenangan di wilayah tersebut dan penarikan pasukan.
    1. Kedrovich Offline Kedrovich
      Kedrovich (Alexa980) 28 Desember 2021 23:47
      +1
      Dan kemenangan akhir pada prinsipnya tidak ada. Nazi Jerman dikalahkan lebih dari 70 tahun yang lalu. Tapi Nazisme dan fasisme masih hidup, hidup. Mereka bahkan menyebar ke seluruh dunia.
  4. Chevrolet Camaro (Nikolai Lukashev) 5 Januari 2022 20:26
    0
    Erdogan tidak akan bisa menjadi Osman Pasha . kedua