Sarmat akan lepas landas tidak lebih awal dari 2022


Rusia telah menunda peluncuran uji coba pertama sistem rudal RS-28 Sarmat ke jarak strategis. Agensi telah diberitahu tentang hal ini. TASS. Menurut sumber media di kompleks industri militer negara itu, peluncuran akan dilakukan pada kuartal pertama tahun 2022.


Awalnya, dilaporkan bahwa program uji terbang roket akan mencakup dua peluncuran dari kosmodrom Plesetsk pada tahun 2021. Kemudian rencana pengujian dikurangi menjadi satu peluncuran pada akhir tahun, pada bulan Desember.

Menurut komandan Pasukan Rudal Strategis, Kolonel Jenderal Sergei Karakaev, tahun depan resimen pertama kompleks Sarmat harus bertugas tempur. Namun, rencana ini hampir tidak sesuai dengan keadaan saat ini, dan kemungkinan besar akan bergeser ke kanan.

Sistem rudal RS-28 Sarmat akan menggantikan roket cair berat Soviet R-36M Voevoda. Keunikan "Sarmat" terletak pada jangkauan aplikasinya yang hampir tidak terbatas. Misalnya, sebuah rudal akan dapat mengenai objek di wilayah musuh Rusia yang paling mungkin baik di sepanjang lintasan melalui Kutub Utara dan melalui Kutub Selatan, yang secara signifikan mempersulit intersepsinya.
1 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. gorenina91 Offline gorenina91
    gorenina91 (Irina) 21 Desember 2021 07:17
    -1
    rudal akan dapat mencapai target di wilayah musuh Rusia yang paling mungkin baik di sepanjang lintasan melalui Kutub Utara dan melalui Kutub Selatan, yang secara signifikan mempersulit intersepsinya.

    - Secara pribadi, saya sudah menulis tentang topik ini ... - Saya akan ulangi lagi ...
    - Akan lebih baik jika - uji peluncuran sistem rudal RS-28 Sarmat pada jarak strategis dilakukan ke arah - bukan melalui Kutub Utara - tetapi di "arah kedua" ...
    - Dan alangkah baiknya jika Sarmat "membuat lintasannya" di atas wilayah Cina (yah, luar angkasa
    - sejauh ini "bukan milik" siapa pun ... - jadi ....) ...
    - Dengan demikian, Rusia segera "membunuh dua burung dengan satu batu":
    - Menunjukkan kepada Amerika Serikat (dan seluruh NATO) "kemampuan" sistem rudal RS-28 Sarmat
    - Dan itu mengingatkan "China yang bersahabat" - juga "yang sama" dengan Amerika Serikat (dan NATO) - tentang "kemampuan" sistem rudal RS-28 Sarmat ... - Biarkan China bangga dengan apa yang dimilikinya apakah ada tetangga yang baik (Rusia), teman dan rekannya, serta "mitra militer" ... - Dan semua ini akan membantu China mengusir "pikiran buruk" tentang tetangganya yang baik dan menyelamatkan China dari "buruk kecenderungan" yang mungkin timbul di Cina sehubungan dengan tetangganya yang baik ...