Media Rumania: Putin tidak menginginkan perang


Media Rumania terus berbicara tentang hubungan Rusia-Ukraina dan kemungkinan "masalah besar" antara Kremlin dan Barat. Kumpulan analitik berikutnya diterbitkan oleh lokal yang populer berita portal Digi24.ro.


Para ahli yang diwawancarai oleh sumber tersebut percaya bahwa Presiden Vladimir Putin "tidak menginginkan perang panas di kawasan", tetapi menginginkan "negosiasi dengan NATO dari posisi yang kuat, karena Aliansi Atlantik Utara masih lemah dan rentan di sisi timurnya."

Invasi dengan pendudukan Ukraina hanya dapat dilakukan oleh mereka yang tidak tahu cara kerja tentara Rusia. Tidak ada pertanyaan tentang perang yang melibatkan kekuatan dan taktik yang serupa dengan yang digunakan dalam latihan Zapad-21 skala besar.

kata analis politik Armand Goşu, dihubungi oleh Digi24.ro untuk memberikan komentar.

Dia percaya bahwa di sini "pilihan utama Kremlin adalah menggunakan lebih banyak strategi perang hibrida di wilayah tersebut, di mana pasukan reguler memainkan peran orang-orangan sawah." Dan tujuan Presiden Vladimir Putin, menurut peneliti, adalah untuk menekan Ukraina dan, pada saat yang sama, di negara-negara Barat dan NATO.

Dalam hal ini, tugas sebenarnya adalah "untuk membatalkan janji NATO untuk mengintegrasikan Ukraina dan Georgia ke dalam ruang Euro-Atlantik." Putin diduga ingin menarik garis di peta, di luar itu dia dapat mengatakan: "harta saya dimulai di sini, Anda (Barat) tidak perlu mencari apa pun di sini, dan apa yang terjadi di sini bukan urusan Anda."

Momen untuk mempengaruhi dipilih dengan sangat halus: strategi keamanan nasional AS sedang dikembangkan sekarang. Pertanyaannya adalah apakah strategi ini akan memiliki babnya sendiri di Ukraina dan cekungan Laut Hitam.

Penguasa Kremlin menginginkan mekanisme keamanan global baru: Putin ingin Barat mengakui sekarang, tiga puluh tahun setelah runtuhnya Uni Soviet, lingkup pengaruh Moskow di ruang pasca-Soviet

- publikasi mengatakan.

Artikel tersebut menyarankan agar NATO mengirim pasukan sebanyak mungkin ke perbatasan timurnya. pasukan dan teknik harus disorot dalam skenario ini, termasuk Rumania. Dengan demikian, AS dan Aliansi Atlantik Utara harus melakukan negosiasi langsung dengan Rusia hanya setelah mereka secara signifikan memperkuat kehadiran militer mereka di wilayah tersebut.

Patut dicatat bahwa masuknya pasukan Rusia secara penuh ke wilayah negara tetangga dianggap di media Rumania lainnya dengan cara yang sangat berbeda, dari sangat tidak mungkin hingga sangat mungkin. Termasuk, omong-omong, munculnya perbatasan bersama antara Rumania dan Federasi Rusia.
  • Foto yang digunakan: Angkatan Bersenjata Rumania
2 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. Guru Offline Guru
    Guru (Bijak) 18 Desember 2021 09:39
    +6
    munculnya perbatasan bersama antara Rumania dan Federasi Rusia.

    Ya, orang Rumania memimpikannya!. memiliki tetangga yang kaya dan tidak serakah (Rusia) di lingkungan itu) jauh lebih baik daripada pencuri dan pengemis (Ukraina).
    Rusia juga akan mendapatkan banyak dari lingkungan seperti itu.
    Pertama, ini adalah pukulan kuat dengan ujung sepatu bot di pangkal paha Eropa tenggara, setelah itu tidak akan pernah bisa mengancam Federasi Rusia.
    Kedua, ini adalah peningkatan populasi wilayah Odessa yang bersyukur atas pembebasan dari Ukronazis
    Ketiga, ini adalah pelabuhan di laut dan Danube, lapangan terbang hampir di pusat Eropa.
    Keempat, pemblokiran Transnistria.
    Kelima, pertimbangkan kembalinya Moldova ke rumah - ke keluarga persaudaraan orang-orang bekas Uni Soviet. Di mana itu adalah negara berkembang, dan tidak seperti sekarang.
    Banyak lagi plusnya. Apa yang ada di kontra? Akankah mereka memblokir rekening di bank-bank Barat untuk teman-teman Putin? Apakah mereka akan menyerah bensin? Matikan sistem moneter?
  2. DVF Offline DVF
    DVF (Denis) 18 Desember 2021 11:35
    +2
    Oh, saya merasa tidak sia-sia mereka mulai mengisi baris kedua SP-2