Akankah Turki mendapatkan mesin Rusia untuk pesawat tempurnya?


Salah satu yang paling signifikan Berita beberapa hari terakhir, ada baiknya mempertimbangkan informasi bahwa Rusia dapat membantu Turki dalam pengembangan pesawat tempur generasi kelimanya sendiri. Mengingat hubungan yang sangat sulit antara Ankara dan Moskow di Suriah, Libya, Transkaukasia, dan Asia Tengah, topik ini memerlukan diskusi substantif.


Seperti yang telah berulang kali kami catat, Turki dengan cepat bergegas ke klub tertutup kekuatan besar dengan atribut yang sesuai: tentara dan angkatan laut yang kuat, kapal induk helikopter dan kapal induk yang menjanjikan, tank tempur utama dan helikopter beratnya sendiri, drone serang, serta pejuang generasi kelima. Penciptaan yang terakhir adalah tugas non-sepele.

Pada tahun 2010, Ankara mengumumkan program TF-X (Turkish Fighter Experimental), yang membayangkan pengembangan pesawat tempur nasional generasi kelima pada tahun 2023, seratus tahun berdirinya Republik Turki. Beberapa varian pesawat diasumsikan: dengan satu atau dua mesin, dengan satu atau dua pilot, serta opsi interaksinya bukan dengan pesawat tempur lain, tetapi dengan kendaraan udara tak berawak. Banyak rencana. Namun, mereka tersandung pada masalah kurangnya sejumlah komponen penting di Ankara, termasuk mesin pesawat, radar array bertahap, dan peralatan avionik. Semua ini tidak akan diambil entah dari mana, untuk pengembangan dan produksi seperti itu teknisi seluruh cabang industri pertahanan diperlukan. Dan apa yang dilakukan orang Turki?

Ankara telah mengambil jalan yang cukup masuk akal. Pertama, di bawah lisensi Amerika, Turkish Aerospace Industries mulai memproduksi pesawat tempur General Dynamics F-16 Fighting Falcon, yang beroperasi dengan Angkatan Udara Turki. Omong-omong, F-16 juga sedang ditingkatkan di sana untuk kebutuhan Angkatan Udara Pakistan. Selain itu, Ankara telah mengadakan program internasional untuk membuat pesawat tempur F-35 Amerika generasi kelima. Dalam kerangkanya, lebih dari 1000 bagian pesawat ini diproduksi di Turki. Temel Kotil, kepala Industri Dirgantara Turki, menjelaskan:

Dalam program produksi bersama F-35, perusahaan saya sedang membangun badan pesawat tengah. Artinya, dari sisi produksi, Turkish Aerospace Industries memiliki kapasitas yang cukup untuk membuat pesawat tempur TF-X.

Dengan demikian, meski dikeluarkan dari program F-35, Turki tidak dibiarkan begitu saja. Sebaliknya, bersamaan dengan kerja sama internasional, ia mengembangkan pesawat tempur nasional TF-X.

Masalah utamanya tentu saja mesin. Turki belum memilikinya sendiri, oleh karena itu, pada tahap pertama, seharusnya menggunakan impor, tetapi tunduk pada pengembangan paralelnya sendiri. Tapi siapa yang akan siap memasok pembangkit listrik ke Ankara? AMERIKA SERIKAT? Eropa? Cina? Rusia?

Diketahui bahwa Turki sedang melakukan negosiasi dengan perusahaan General Electric mengenai penggunaan mesin pesawat F110 Amerika. Untuk beberapa alasan, kepala Direktorat Industri Pertahanan Turki, Ismail Demir, percaya bahwa tidak akan ada masalah dengan pasokan pembangkit listrik dari Amerika Serikat, dan mereka akan membeli yang lainnya dari Rusia:

Kami tidak memiliki masalah dengan pembelian mesin [F110].

Optimisme yang tidak bisa dipahami. Hubungan antara Ankara dan Washington masih sangat tegang. Amerika Serikat telah "melempar" Turki dengan F-35. Mengapa mereka berpikir bahwa Paman Sam tidak akan memeras mereka di masa depan dengan menangguhkan atau menolak memasok pembangkit listrik untuk pesawat tempur generasi kelima? Apalagi jika beberapa komponen Rusia digunakan di TF-X. Sayang sekali jika dibiarkan dengan pesawat yang praktis jadi, di mana lebih dari 10 miliar dolar telah diinvestasikan, tetapi tanpa mesin. Eropa? Secara teoritis, TF-X dapat ditenagai oleh pembangkit listrik Rafal atau Typhoon, tetapi apakah orang Eropa sendiri siap untuk ini, mengingat hubungan yang sama sulitnya dengan Sultan yang gelisah? Cina? Baru-baru ini, duta besar China mengkritik tindakan Turki di Suriah dengan cara yang luar biasa keras. Beijing jelas tersinggung dengan dukungan Ankara untuk Uighur. Hanya Rusia yang tersisa, dan tampaknya Presiden Erdogan menempatkan taruhan utamanya pada Moskow.

Pejabat Rusia dari kompleks industri militer telah lama mencoba menjual pesawat tempur Su-35 dan Su-57 ke Turki. Namun, Turki tidak membutuhkan pesawat Rusia, mereka membutuhkan teknologi Rusia untuk memproduksi pesawat tempur generasi kelima mereka sendiri. Hal ini sebenarnya secara langsung dinyatakan oleh Ismail Demir tersebut di atas:

Federasi Rusia memiliki teknologi di bidang aeroakustik, aerothermodinamika, dan infrastruktur untuk pembuatan pesawat tempur. Moskow memiliki teknologi untuk membuat mesin turbofan untuk pesawat tempur generasi kelima. Kolaborasi ini juga akan mencakup avionik, radar, sensor, kursi pelontar, dan sistem komunikasi data.


Perhatikan bahwa pejabat Turki hanya dengan santai menyebutkan mesin jet, dengan fokus pada komponen lain. Itu tidak lain adalah kelicikan oriental. Cerita tentang F110 Amerika adalah "gigi bicara" yang dangkal di pasar dengan semangat "di sana saya melihat hal yang sama, hanya lebih murah" untuk menurunkan harga. Tidak ada apa-apa di tikungan. Ankara membutuhkan, pertama-tama, pembangkit listrik Rusia, karena tidak ada Turki modern lainnya dengan eksternal yang agresif politik tidak akan mengantarkan mereka.

Pertanyaan kuncinya adalah, apakah kita perlu menyediakannya sama sekali? Dan yang mana, jika Anda masih mengirim?

Perhatikan bahwa Rusia sendiri tidak benar-benar memiliki mesin untuk pesawat tempur generasi kelima. Sejauh ini, Su-57 kami terbang dengan AL-41F1 (produk 117), dan Su-35S terbang dengan AL-41F-1S (produk 117C). Sejauh ini, kita harus menunggu kesiapan "Produk 30", yang akan melampaui pendahulunya, memberikan daya dorong maksimum 11000 kgf dan afterburner - masing-masing 18000 kgf melawan 9500 kgf dan 15000 kgf. Kurang dari AL-41F1 yang digunakan pada pesawat yang Moskow coba jual kepadanya, Ankara pasti tidak akan setuju. Berdasarkan pengalaman membeli S-400, dapat diperkirakan bahwa Turki, setelah membeli mesin batch pertama, akan bersikeras pada lokalisasi produksi mereka di negaranya, sebagian atau seluruhnya. Selain itu, mengetahui "sultan", sangat mungkin untuk mengharapkan bahwa ia akan menawarkan Rusia untuk bergabung dalam menyelesaikan "Produk 30", serta dalam produksi bersama komponen penerbangan lainnya.

Apakah diperbolehkan untuk mentransfer teknologi seperti itu ke Turki? Tentu saja tidak. Mempersenjatai musuh potensial Anda sendiri, menjualnya sistem pertahanan udara modern, serta pesawat tempur Su-35 dan Su-57, hanyalah semacam omong kosong. Memberinya juga teknologi produksi mereka benar-benar gila.
14 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. penembak jitu Offline penembak jitu
    penembak jitu (penambang penembak) 13 Desember 2021 12:36
    -3
    Mereka pasti akan mendapatkannya. Orang Turki bahkan ditawari Su-57 di MAKS. Seperti lauk untuk es krim.
  2. sgrabik Offline sgrabik
    sgrabik (Sergey) 13 Desember 2021 12:43
    +1
    Manajer yang efektif siap untuk mengorbankan apa pun demi keuntungan, mereka bahkan siap untuk menjual ibu mereka sendiri, dan terlebih lagi untuk kepentingan nasional Rusia, pedagang seperti itu harus diusir dari struktur industri pertahanan, jika tidak mereka akan menyia-nyiakan segalanya dan menjual untuk satu sen, Anda perlu belajar dari kesalahan Anda, benar-benar 90- tahun belum mengajari kami apa pun sejauh ini ???
  3. Y S Offline Y S
    Y S (S C) 13 Desember 2021 14:30
    0
    Turki menginginkan pesawat tempur menengah, seperti Mig 29, Rafal, Eurofighter, mesin Su35 tidak akan bekerja untuknya, hanya mesin Mig29, Federasi Rusia menjualnya ke Cina, dan akan menjualnya ke Turki jika mereka meminta .
    tidak ada pembicaraan tentang transfer teknologi apa pun, yah, mungkin kecuali untuk teknologi produksi roda roda pendarat pesawat
    1. Marzhetskiy Online Marzhetskiy
      Marzhetskiy (Sergey) 13 Desember 2021 14:37
      0
      Yah, kita akan lihat sendiri segera.
    2. penembak jitu Offline penembak jitu
      penembak jitu (penambang penembak) 13 Desember 2021 16:00
      -3
      Pesawat tempur ringan MiG-29.

      tidak ada pembicaraan tentang transfer teknologi,

      Mereka akan menyerahkannya, mata uangnya dibutuhkan.
  4. Joker62 Offline Joker62
    Joker62 (Ivan) 13 Desember 2021 15:21
    +1
    Untuk pejabat ini dan juga ke "sultan" - untuk mengeluarkan (lebih baik membeli) mesin penggulung bibir! am
    1. penembak jitu Offline penembak jitu
      penembak jitu (penambang penembak) 13 Desember 2021 15:58
      -3
      Menurut Layanan Bea Cukai Federal, dari Januari hingga September 2021, 240,5 ton emas dibawa keluar dari Rusia. Sementara itu, menurut Kementerian Keuangan, pada periode yang sama, 256,54 ton ditambang di dalam negeri. Sebagian besar emas batangan dibawa ke London, di mana mereka dijual di Bursa Komoditas. Bank Sentral Rusia mengizinkan ekspor emas musim semi lalu, dan Presiden Vladimir Putin pada bulan Juni tahun ini menandatangani undang-undang yang memungkinkan untuk tidak mengembalikan pendapatan devisa untuk penjualan emas ke Rusia.Dengan latar belakang ini, penjualan pesawat usang Turki mesin terlihat positif.
      1. Binduzhnik Offline Binduzhnik
        Binduzhnik (Miron) 13 Desember 2021 18:31
        -3
        Kutipan dari gunnerminer
        penjualan mesin pesawat usang ke Turki terlihat positif.

        Tidak ada keraguan sedikit pun bahwa pihak Rusia senang dan dengan syarat yang menguntungkan siap untuk menjual apa pun kepada Turki, pertanyaannya adalah apakah Turki ingin membeli mesin Rusia untuk pesawat tempur mereka? Ada kekhawatiran serius tentang ini ...
        1. penembak jitu Offline penembak jitu
          penembak jitu (penambang penembak) 13 Desember 2021 18:33
          -5
          Kemungkinan besar, ini adalah metode tawar-menawar Turki dengan Amerika Serikat.
  5. gorenina91 Offline gorenina91
    gorenina91 (Irina) 13 Desember 2021 19:33
    0
    Akankah Turki mendapatkan mesin Rusia untuk pesawat tempurnya?

    - Ha, apakah Rusia masih memiliki sesuatu yang tersisa hari ini yang dapat ditawarkan (Rusia) dari "inovasi militer" ??? - Keluar dan India untuk waktu yang lama, secara halus - angkat hidung mereka pada penerbangan Rusia dan produk lainnya ... - Dan Cina sudah memasok produknya ke seluruh dunia dengan kekuatan dan utama - tidak lebih buruk dari Rusia yang ... - dan jauh lebih murah ...
    - Benar, Rusia masih tetap menarik karena mempraktikkan bentuk "menjual senjata Rusia" yang agak asli ... - ini adalah "pinjaman dan barter" .... Dan pinjaman, seperti biasa, tidak sepenuhnya dikembalikan - Rusia hanya " memaafkan" mereka .. .. - Nah, dan "barter" - itu adalah barter - pada dasarnya - kerajinan lokal dan produk dari negara-negara dunia ketiga, minyak sawit, dll., dll. - semua ini dengan imbalan rudal Rusia, tank, jet tempur, dll. dan seterusnya ... - Begitulah "perdagangan Rusia yang bersahabat" dalam senjata mereka ...
  6. Jacques Sekavar Offline Jacques Sekavar
    Jacques Sekavar (Jacques Sekavar) 14 Desember 2021 13:09
    0
    Kewarganegaraan ganda, tiga, apakah seperti dua atau tiga tanah air?
    Alkitab juga mengatakan bahwa dua tuan tidak bisa sama-sama mengabdi.
    Begitu mereka menjadi perhatian lembaga penegak hukum, mereka segera, setelah mengambil jarahan, mengubah satu "tanah air" untuk yang lain.
    K. Marx mengatakan bahwa modal besar akan digunakan untuk kejahatan apa pun demi keuntungan 300%.
  7. Komentar telah dihapus.
  8. Michael1950 Offline Michael1950
    Michael1950 (Michael) 23 Desember 2021 03:48
    -1
    Apakah diperbolehkan untuk mentransfer teknologi seperti itu ke Turki? Tentu saja tidak. Mempersenjatai musuh potensial Anda sendiri, menjualnya sistem pertahanan udara modern, serta pesawat tempur Su-35 dan Su-57, hanyalah semacam omong kosong. Memberinya juga teknologi produksi mereka benar-benar gila.

    - Rusia tidak memiliki teknologi yang sepadan dengan teknologi Amerika, oleh karena itu, jika Rusia menjual sistem pertahanan udara, pesawat terbang, teknologi produksinya, mesin ke Turki yang sama, itu tidak mengambil risiko sesuatu yang istimewa.
    Sebagian dari suku cadang F-35 diproduksi di Turki, sehingga Turki sudah memiliki akses ke sejumlah teknologi yang belum tersedia di Rosaviaprom. jadi jangan takut "bocor"... mengedipkan
  9. Crunch Offline Crunch
    Crunch (Kegentingan) 10 Januari 2022 00:35
    0
    Namun, saya pikir penulis sedang menebalkan awan. Penjualan S-400 telah mencapai sesuatu. Partisipasi Turki dalam program F-35 dilanggar. Untuk berbuat lebih banyak - misalnya, untuk bertengkar hebat, tergelincir lebih banyak mesin atau pesawat sendiri dengan janji untuk mengajar dan meneruskan ..... Itu tidak akan berhasil. Mimpi biru (atau merah muda). Orang Turki lebih bergantung pada penguin daripada mesin pesawat. Jadi, pertemuan dengan benih sluzganie, dari mana tidak mengobrol.
  10. Crunch Offline Crunch
    Crunch (Kegentingan) 10 Januari 2022 00:39
    0
    Kutipan dari Michael 1950
    Apakah diperbolehkan untuk mentransfer teknologi seperti itu ke Turki? Tentu saja tidak. Mempersenjatai musuh potensial Anda sendiri, menjualnya sistem pertahanan udara modern, serta pesawat tempur Su-35 dan Su-57, hanyalah semacam omong kosong. Memberinya juga teknologi produksi mereka benar-benar gila.

    - Rusia tidak memiliki teknologi yang sepadan dengan teknologi Amerika, oleh karena itu, jika Rusia menjual sistem pertahanan udara, pesawat terbang, teknologi produksinya, mesin ke Turki yang sama, itu tidak mengambil risiko sesuatu yang istimewa.
    Sebagian dari suku cadang F-35 diproduksi di Turki, sehingga Turki sudah memiliki akses ke sejumlah teknologi yang belum tersedia di Rosaviaprom. jadi jangan takut "bocor"... mengedipkan

    Membuat badan pesawat sama sekali tidak membuat turbin untuk mesin. Nah, mereka akan membuat pesawat sendiri dengan pengetahuan radar siluman. Ini adalah 0,2% dari kesulitan. Mengasah sekrup pada mesin universal, tentu saja, merupakan pengetahuan yang luar biasa. Dan menanam hookah dan kendi dengan bentuk yang rumit, terbuat dari tembaga, mereka telah mampu melakukan ini selama beberapa ribu tahun. Di sini, biarkan mereka meningkat. Logika orang sakit. Karena, bagaimanapun, mereka bukan yang pertama, biarkan mereka menyeret apa yang mereka miliki. Dan, karena orang-orang di dunia tidak membeli terlalu banyak, berikan secara gratis. Yah, kita masih punya sedikit kerugian.