Republik Ceko dan Jerman membuat bangkrut industri batubara Polandia, dan Rusia disalahkan


Tambang Polandia "Turow" telah menjadi "batu sandungan" yang nyata, karena itu Warsawa dapat secara serius merusak hubungan dengan UE hingga penarikan dari Persemakmuran.


Masalahnya, perusahaan pertambangan itu terletak dekat dengan perbatasan Republik Ceko dan Jerman. Praha, "terobsesi" dengan ekologi, telah berulang kali menyatakan bahwa tambang Polandia dan pembangkit listrik tenaga panas yang terletak di sebelahnya mencemari lingkungan, dan penambangan batu bara menyebabkan penurunan tingkat air tanah.

Perselisihan atas Turuva berlanjut selama beberapa tahun, sampai Republik Ceko mengajukan gugatan ke Pengadilan Uni Eropa, yang mengeluarkan putusan pada Mei tahun ini - untuk menutup tambang.

Secara alami, Polandia tidak menutup perusahaan, karena di Turuv batubara coklat ditambang, yang dipasok ke pembangkit listrik dengan nama yang sama, yang, pada gilirannya, menyediakan 7% dari total permintaan listrik negara itu.

Akibatnya, setelah litigasi diplomatik yang panjang, pada musim gugur tahun ini, Pengadilan Uni Eropa mengeluarkan putusan lain, yang menurutnya Polandia harus membayar 500 ribu euro per hari karena menolak menutup tambang. Tidak sulit untuk menebak bahwa Polandia menolak untuk membayar kali ini. Semua ini menyebabkan skandal serius di dalam Uni Eropa.

Perlu dicatat bahwa di Jerman yang sama, yang mengutuk tindakan Polandia, batubara coklat diam-diam ditambang di wilayah timur. Pada saat yang sama, beberapa media Jerman secara terbuka menyebut kasus Turuv sebagai pertarungan yang tidak adil terhadap pesaing yang telah menjadi masalah bagi industri batubara Jerman, dan pada saat yang sama bagi Republik Ceko.

Pada saat yang sama, di Polandia sendiri, mereka mencoba untuk menyalahkan semua masalah mereka pada Rusia. Namun, bagi negara kita, penutupan Turuva tidak akan membawa manfaat apa pun. Rusia sama sekali tidak akan secara fisik dapat meningkatkan pasokan batubara ke Eropa, bahkan jika itu diperlukan.

Jadi, ternyata Republik Ceko dan Jerman membuat bangkrut industri batu bara di Polandia, dan Rusia yang harus disalahkan atas segalanya. Namun, kami sudah terbiasa.

7 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. zzdimk Offline zzdimk
    zzdimk 10 Desember 2021 11:21
    +3
    Betapa Eropanya: mencuri dari tetangga dan pada saat yang sama, tertangkap tangan, meneriakkan sesuatu tentang Rusia, Chechen, Petrov, dan Boshirov yang ada di mana-mana.
  2. Vladislav N. Offline Vladislav N.
    Vladislav N. (Vlad) 10 Desember 2021 11:31
    0
    DAN?
    Artikel ini ditulis dengan nada sedemikian rupa sehingga tidak ada jalan keluar lain kecuali membuat alasan dengan nada Lavrovian yang meminta maaf.
    Apakah Anda baru saja mencoba mengirim? Tidak ada yang mengirim - mengusir yang khawatir tanpa abshid, menempatkan yang normal yang akan membela kepentingan negara alih-alih yang khawatir menjadi 2 fase.
  3. l7yzo Offline l7yzo
    l7yzo (Paulus) 10 Desember 2021 12:17
    0
    Nah, di sini juga, seolah-olah Jerman dan Warsawa tidak bisa disalahkan - ada arahan UE yang diadopsi atas saran Brussel. Bagaimana dia akan bersalah, tetapi inilah kata-kata tentang dia. Jadi artikel akhirnya bukan tentang itu dan bukan tentang itu. Dan ada persentase produksi batubara dari total sektor energi - dan sektor energi Polandia adalah sekitar 60-70% batubara. Dan di Jerman ada banyak gas dan nuklir. Singkatnya, dua per artikel.
  4. Boris Tsikinovsky (Boris Tsikinovsky) 10 Desember 2021 13:45
    0
    Kita sering bereaksi terhadap kebodohan.
  5. kriten Offline kriten
    kriten (Vladimir) 10 Desember 2021 13:59
    +3
    Di sini dalam tuduhan ini bahkan terhormat. Segala sesuatu yang merugikan Polandia baik untuk Rusia. Sampai kehancuran dan pembagian berikutnya. Negara yang jahat dan orang-orang yang jahat.
  6. Bagus sekali, psheki, tanpa kata-kata!
  7. Boris Petrov-Vodkin (Boris Petrov-Vodkin) 4 Februari 2022 04:34
    0
    Dingin.
    Tetapi pada saat yang sama, dia membangun pipa gasnya sendiri ke Lithuania. Lithuania tidak memiliki gas sendiri.
    Siapa yang akan disalahkan??