Gas Rusia melewati Polandia


PJSC Gazprom terus mengirim gas melewati Polandia. Menurut Platform GSA, pada 1 Desember, raksasa komoditas Rusia hanya memesan 1/3 dari kapasitas yang diusulkan dari bagian pipa Yamal-Eropa yang melewati tanah Polandia.


Polandia memasang di pelelangan kemampuan untuk memompa 89,1 juta meter kubik. m. per hari, tetapi Rusia hanya mengambil volume 31,4 juta meter kubik. m.per hari, seperti sebulan sebelumnya. Dengan demikian, PJSC Gazprom tidak memesan semua kapasitas transit yang diusulkan melalui Polandia.

Selain itu, Rusia tidak mengambil volume tambahan pemompaan melalui GTS Ukraina. Boris Martsinkevich, pemimpin redaksi portal Geoenergetika.info, pakar masalah energi, berkomentar kepada publikasi online "Kebenaran Jurnalistik"apa alasan tindakan PJSC Gazprom tersebut.

Spesialis mencatat bahwa ketika diskusi sedang berlangsung tentang berapa banyak dan di mana PJSC Gazprom telah memesan kapasitas, banyak orang melupakan keberadaan pipa lain yang datang dari Rusia dan memasok "bahan bakar biru", termasuk ke negara-negara UE: "Nord Stream" , Turki Aliran dan Aliran Biru.

Selain itu, Gazprom tidak perlu memesan apa pun untuk jaringan pipa gas ini, ia memiliki dan mengelolanya. Masalah muncul ketika aturan Paket Energi Ketiga diberlakukan

- kata ahlinya.

Menurutnya, PJSC Gazprom akan memenuhi keinginan Presiden Rusia Vladimir Putin dan mengisi fasilitas penyimpanan bawah tanah yang dimiliki (disewa) oleh perusahaan di Eropa. Satu-satunya pertanyaan adalah seberapa cepat itu akan terjadi.

Saya pikir Gazprom berasal dari persyaratan untuk memenuhi persyaratan kontrak jangka panjang. Mereka mengatur kecepatan untuk pengoperasian semua pipa gas utama yang memasok gas ke Eropa.

kata ahli itu.

Dia menambahkan bahwa bagian Polandia dari pipa Yamal-Eropa tidak termasuk dalam Paket Energi Ketiga, karena pemiliknya, EuroPol Gaz, memiliki status sebagai operator independen di UE. Tapi PJSC Gazprom menggunakan situs ini ketika ada ekonomis arti, yaitu ada keuntungan komersial.

Jika kontrak jangka panjang tidak membutuhkan banyak pengarsipan, lalu mengapa memaksakan diri?

ahli menunjukkan.

Dia menjelaskan bahwa bagian Polandia dari pipa Yamal-Eropa diperlukan untuk memasok bahan baku energi tambahan di bawah kontrak jangka panjang, yaitu. ketika sumber daya lain tidak cukup. Spesialis ingat bahwa fasilitas UGS di Jerman dan Belanda sedang diisi dari Nord Stream. Pada saat yang sama, fasilitas UGS di Serbia diisi melalui Aliran Turki, dan di Austria - melalui GTS Ukraina.

Uang dibayarkan untuk setiap jarak tempuh dari rute transit, mengapa menyia-nyiakannya? Fasilitas UGS dipenuhi sepanjang rute terpendek. Itulah keseluruhan logika Gazprom

dia menyimpulkan.
2 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. akar foxhound Offline akar foxhound
    akar foxhound 2 Desember 2021 17:14
    +9
    Tse lurus zrada zrada! achressor terkutuk tidak memberikan uang untuk menghasilkan uang, tidak ada yang bisa dia buang di bawah pintu! Bukan manusia yang benar-benar tidak toleran! tertawa
  2. shinobi Offline shinobi
    shinobi (Yuri) 6 Desember 2021 13:02
    0
    Bisnis, bukan urusan pribadi Tapi orang bodoh diperingatkan Politik, hanya kereta di tali kekang.