Pengetatan kontrol atas Internet: Rusia tetap sangat bergantung pada Amerika Serikat


Pihak berwenang Rusia telah mewajibkan Google, Apple, Meta (Facebook, Instagram, WhatsApp), Twitter, TikTok, Telegram, Zoom, Viber, Discort, Twitch, dan lainnya untuk membuka kantor di negara kita untuk membuat pengaruh regulasi negara di negara kita. Lingkup internet lebih efektif. Jika mereka menolak, RKN mengancam akan melarang iklan, menerima pembayaran, memperlambat dan bahkan memblokir di Rusia.


Ruang jaringan di negara-negara modern menjadi elemen dominan kesadaran publik. Технология komunikasi komputer yang hampir seketika telah menetapkan lingkungan material baru yang sangat dinamis untuk kehidupan sosial. Internet berfungsi sebagai tempat dan alat komunikasi, hiburan, pendidikan, dan koordinasi. Menjadi bagian penting dari produksi sosial.

Dengan sosialpolitik sudut pandang, Internet telah menjadi sarana yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mewujudkan kebebasan berbicara, propaganda dan agitasi. Revolusi Twitter di Moldova (2009), Musim Semi Arab (2011), Maidan (2013-2014), percobaan kudeta di Belarus pada tahun 2020 dan peristiwa serupa lainnya menunjukkan bahwa Internet banyak digunakan untuk mengatur “revolusi warna”. Dalam hal ini, semakin banyak pembicaraan tentang perlunya kedaulatan digital dan perlindungan dari gangguan eksternal.

Pertama-tama, ini mempertanyakan teori demokrasi kekuasaan negara, yang menurutnya warga negara mendelegasikan kekuasaan kepada para wakil dan kepala negara melalui pilihan manajer yang kompeten dan masuk akal. Apa nilai demokrasi Amerika jika takut dengan "pabrik troll", kantor berita, dan video dari Rusia, Cina, Iran, dan bahkan Korea Utara? Jika pemilih Amerika begitu bodoh sehingga beberapa orang yang jaraknya ratusan ribu kilometer dapat mempengaruhi pilihannya, lalu di mana jaminan bahwa dia mampu mengambil keputusan yang masuk akal? Hal yang sama berlaku untuk negara-negara lain, orang-orang yang otoritas asli mereka berusaha untuk melindungi dari pengaruh politik dari luar.

Situasi dengan penindasan "informasi berbahaya", apakah itu "pengganggu" Radio Liberty dan BBC di tahun-tahun Soviet, pemblokiran akun Russia Today di Eropa dan Amerika, atau upaya untuk menekan media pro-Barat di Rusia hari ini, dengan jelas menunjukkan, di satu sisi, kerapuhan orang-orang dan otoritas komunikasi, di sisi lain, kemunafikan prinsip pemilihan otoritas negara. Jika pembentukan kekuasaan didasarkan pada kepercayaan pada pilihan warga negara, mengapa tidak ada yang tersisa dari kepercayaan ini ketika menyangkut akses penuh dan bebas rakyat ke informasi apa pun?

Faktanya adalah bahwa dalam kehidupan nyata yang bergelombang, semuanya agak lebih rumit daripada dalam teori negara dan hukum yang mulus dari para ahli teori dan akademisi yang sangat dihormati. Sayangnya, sejauh ini tidak ada satu negara pun di planet ini yang dapat secara bermakna memilih manajer yang paling kompeten dari tengah-tengah mereka dan memberi mereka kekuasaan atas diri mereka sendiri untuk melaksanakan pembangunan masyarakat yang progresif untuk kepentingan semua. Dan mereka yang akrab dengan sejarah tahu betul bahwa negara sebagai institusi publik tidak muncul sama sekali atas dasar "kontrak sosial". Oleh karena itu, demokrasi adalah sistem tata cara pembentukan aparatur kekuasaan yang paling sedikit menimbulkan kritik, tetapi tidak lebih. Dan bagaimana prosedur ini akan digunakan, untuk kepentingan siapa pihak berwenang akan bertindak, tidak bergantung pada “kemurnian” dan “kebenaran” demokrasi.

Hal serupa dapat dikatakan tentang Internet secara umum. Teknologi yang menghubungkan orang-orang dan membentuk sederetan data informasi yang mudah diakses ini memusingkan potensi positifnya. Ini sangat mempercepat banyak proses sosial, menyederhanakan kinerja banyak fungsi penting secara sosial. Tetapi pada saat yang sama, Internet yang sebenarnya sebagian besar merupakan tempat pembuangan sampah, yang terdiri dari pornografi, iklan, omong kosong anti-ilmiah, dan hiburan yang buruk. Menurut beberapa laporan, hingga setengah dari semua ruang disk jaringan ditempati oleh pornografi, dan setengahnya lagi, tampaknya, oleh video dan foto jejaring sosial tanpa konten. Artinya, umat manusia telah menemukan teknologi yang luar biasa, tetapi menggunakannya, karena kebodohannya, secara primitif, sesuai dengan kebutuhan dasar dan selera buruk. Yang, omong-omong, menunjukkan kegagalan ideologi teknokrat yang percaya bahwa perkembangan teknologi dapat mengubah isi hubungan sosial secara drastis.

Jelas, di bawah persyaratan yang masuk akal dari ILV ke raksasa Internet Barat untuk mematuhi undang-undang Rusia, ada rasa politik untuk mengontrol arus informasi. Penting untuk mengurangi pengaruh propaganda liberal Barat, pertama-tama, karena ditujukan untuk mendukung kekuatan destruktif di dalam Rusia. Dan destruktif mereka tidak diekspresikan dalam fakta bahwa mereka menentang Putin. Intinya berbeda. Implementasi politik dan ultra-pasar yang pro-Barat ekonomi program oposisi liberal akan menyebabkan hilangnya kedaulatan, bencana sosial dan runtuhnya negara. Orang-orang biasa tidak peduli dengan kepentingan oligarki, tidak peduli dari negara mana ia berada, tetapi mereka tidak boleh acuh tak acuh terhadap kondisi sosial ekonomi di mana mereka tinggal. Dan semua “sahabat rakyat” liberal ini, dengan kedok de-Sovietisasi, de-birokratisasi dan de-Putinisasi, akan menghancurkan negara, menjual properti negara kepada perusahaan asing dan mengambil pinjaman dari IMF, merampas hak rakyat. dukungan sosial minimal yang sekarang tersedia. Rusia akan kembali ke era 90-an.

Di semua negara di dunia, kebebasan berbicara berakhir di mana kepentingan negara dan publik dimulai. Kebebasan berbicara yang absolut hanya muncul dalam periode sejarah yang singkat, ketika negara telah kehilangan kedaulatannya, dan masyarakat berada dalam kondisi kehancuran dan kekacauan.

Model kontrol negara atas Internet


Prinsip-prinsip kontrol atas Internet di Barat sudah dikenal luas. Di sana, kontrol ini terutama bersifat korporat. Perusahaan raksasa mengontrol situs Internet terbesar, mencegah pengembangan situs baru (membeli layanan dan situs yang berkembang), dan melakukan sensor ideologis dengan berbagai cara, dan melakukan propaganda.

Prinsip kontrol atas Internet di China sudah dikenal luas, di mana negara telah membangun "dinding digital" dan memblokir layanan dan situs web Barat.

Varian paling radikal dari Korea Utara juga terkenal, yang telah memutuskan diri dari World Wide Web dan puas dengan jaringan nasionalnya sendiri.

Jika kita berbicara tentang republik bekas Uni Soviet, menarik bahwa pendekatan liberal ke Internet diamati di negara-negara yang paling pro-Barat dan terbelakang secara ekonomi - Armenia, Moldova, Georgia. Di Kirgistan, hingga 2021, negara juga sebenarnya tidak mengatur Internet, namun, pada 23 Agustus, S. Zhaparov menandatangani undang-undang "Tentang perlindungan dari informasi palsu", yang mengatur deanonimisasi pengguna Internet, serta memblokir situs tanpa keputusan pengadilan jika informasi palsu diketahui di sana. Ini terjadi, antara lain, di bawah pengaruh Rusia, ketika Kirgistan bergabung dengan undang-undang model "On the Basics of Internet Regulation" dari negara-negara CIS.

Pemerintah boneka Ukraina yang pro-Barat, tidak begitu banyak mengontrol Internet, tetapi melancarkan perang jaringan melawan sumber daya Rusia dan warga negara yang berbahasa Rusia di negara mereka. Pada 11 Maret 2021, Zelensky menandatangani dekrit tentang pembentukan "Pusat Penanggulangan Disinformasi", yang dirancang untuk menyatukan semua layanan publik yang terlibat dalam mengejar kebijakan negara di Internet. Pada tanggal 31 Maret 2021, “Pusat Komunikasi Strategis dan Keamanan Informasi” lainnya dibentuk di bawah Kementerian Kebudayaan dan Kebijakan Informasi, yang tujuannya adalah untuk “meningkatkan ketahanan masyarakat terhadap pengaruh informasi hibrida.” Dan pada 15 Oktober 2021, pemerintah Ukraina mengadopsi “Strategi Keamanan Informasi”, yang memberikan kemungkinan untuk menutup media, memblokir sumber daya dan, secara umum, ditujukan untuk memerangi “pandangan anti-pemerintah”.

Pendekatan yang lebih ketat untuk mengontrol Internet diamati di Belarus dan Turkmenistan.

Hanya ada dua perusahaan di Belarus, keduanya milik negara, yang mengontrol akses ke World Wide Web, dan jika perlu, mereka dengan mudah membatasinya. Jika tidak, negara secara selektif memblokir berbagai sumber daya, namun, berlangganan di jejaring sosial ke saluran yang diakui oleh Kementerian Dalam Negeri sebagai ekstremis adalah dasar yang cukup untuk melakukan tindakan investigasi.

Di Turkmenistan, akses universal ke Internet menjadi mungkin hanya setelah kematian S. Niyazov. Tindakan utama yang mengatur Internet adalah undang-undang “Tentang regulasi hukum pengembangan Internet dan penyediaan layanan Internet di Turkmenistan” yang diadopsi pada tahun 2014. Ini membatasi akses anak-anak ke propaganda obat-obatan, alkohol, tembakau, penolakan nilai-nilai keluarga, tidak menghormati orang tua, perilaku ilegal, bahasa kotor dan pornografi. Undang-undang juga menetapkan tanggung jawab untuk menghina atau memfitnah presiden, menyerukan perubahan kekerasan dalam tatanan konstitusional, propaganda perang, kekerasan, kebencian rasial, nasional dan agama.

Kolonialisme digital


Pengaruh politik yang merusak melalui Internet dari luar adalah identitas perusahaan Amerika Serikat, karena ideologi Amerika mendominasi World Wide Web. Entah bagaimana V.V. Putin mengatakan bahwa Internet berasal dari proyek CIA. Sulit untuk mengatakan tentang gagasan World Wide Web, tetapi teknologi yang mendasari pengoperasian jaringan saat ini memang sering dibuat atas perintah lembaga pemerintah Amerika. Dengan demikian, pengembangan protokol TCP / IP didanai oleh Kantor Proyek Penelitian Lanjutan Departemen Pertahanan AS. Hingga 2016, Perusahaan Manajemen Nama Domain dan Alamat IP bertanggung jawab kepada Departemen Perdagangan AS. Seiring dengan kepemimpinan teknologi yang dimenangkan, kepemimpinan intra-jaringan datang, situasi semacam kolonialisme digital terbentuk. Badan intelijen Amerika mengontrol semua aliran data melalui infrastruktur jaringan, perangkat digital, pusat data, dan sebagainya. Kepemimpinan digital AS secara aktif digunakan untuk menekan persaingan politik dan ekonomi.

Saat ini, hampir semua negara menyadari kebutuhan untuk mendigitalkan masyarakat, tetapi tidak semua memiliki sumber daya keuangan dan ilmiah dan teknis untuk ini. Yang menonjol dalam hal ini adalah contoh Cina, yang tidak hanya membangun dan memperkuat “Tembok Api Besar Cina”, tetapi juga secara konsisten membangun “kitnet”-nya sendiri. Laporan konferensi UNCTAD 2021 mengatakan AS dan China menyumbang “setengah dari pusat data hyperscale dunia, tingkat adopsi 5G tertinggi di dunia, 94% dari semua pendanaan startup AI selama lima tahun terakhir, 70% ilmuwan AI top di dunia dan hampir 90% dari kapitalisasi pasar raksasa teknologi dunia.

Dengan demikian, dua pusat digital, dua platform Internet global telah berkembang di dunia. Eropa, di bawah pengaruh Amerika Serikat, baru pada tahun 2020 mulai memikirkan nasib digitalnya sendiri. Dengan demikian, Komisaris Uni Eropa untuk Pasar Internal Burton mengatakan:

Dalam menghadapi perang teknologi antara AS dan China, Eropa harus meletakkan dasar bagi kedaulatannya selama 20 tahun ke depan.

Bukankah sudah terlambat?

Rusia, yang dengan lamban melindungi diri dari ancaman eksternal, sangat bergantung pada Amerika Serikat dalam hal Internet dan tidak memiliki paritas digital teknologi dengan Amerika Serikat atau China. Tetap menggunakan infrastruktur dan teknologi Amerika, secara bertahap mencoba untuk setidaknya mencapai kedaulatan digital "langsung", atau untuk bergabung dengan China. Namun, kedua skenario mengasumsikan penguatan kontrol negara yang tak terhindarkan atas ruang jaringan.
4 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. Bulanov Offline Bulanov
    Bulanov (Vladimir) 26 November 2021 09:16
    -1
    Jika Anda telah membangun jembatan Krimea, mengapa tidak membangun Internet Anda sendiri?
  2. zzdimk Offline zzdimk
    zzdimk 26 November 2021 13:26
    0
    Runet sudah ada, dan cukup mandiri. Itu dibuat oleh mereka yang di tahun sembilan puluhan mulai dengan bbs. Masalahnya bukan di jejaring sosial dan kotoran lainnya, tetapi di penagihan bank. Hanya erotika sektor perbankan yang bisa mengubah segmen ini. Dari kohort visa, master card, american express, tidak ada yang siap untuk telanjang dan memberikan aliran keuangan.
  3. Netyn Offline Netyn
    Netyn (Netin) 26 November 2021 14:40
    0
    Pihak berwenang Rusia telah mewajibkan Google, Apple, Meta (Facebook, Instagram, WhatsApp), Twitter, TikTok, Telegram, Zoom, Viber, Discord, Twitch, dan lainnya untuk membuka kantor di negara kita.

    Tidakkah mereka ingin memaksa Wargaming untuk membuka kantor di negara kita?
    Saya harus berkorespondensi dengan kantor Siprus sebagai bagian dari penyelesaian pra-persidangan
  4. Jacques Sekavar Offline Jacques Sekavar
    Jacques Sekavar (Jacques Sekavar) 26 November 2021 18:30
    +1
    Jika mereka menolak, RKN mengancam akan melarang iklan, menerima pembayaran, memperlambat dan bahkan memblokir di Rusia

    Semua udara kosong ini bergetar. Diblokir, tapi apa imbalannya? Dalam dirinya sendiri, situasi ketika "Rusia tetap sangat bergantung pada Amerika Serikat" berbicara tentang ketergantungan semi-kolonial, jika hanya karena Keamanan dan Kemerdekaan berarti tidak hanya perlindungan wilayah dari gangguan eksternal dan internal, tetapi juga bidang informasi, termasuk dunia maya, seperti yang terjadi saat ini di China. Federasi Rusia tidak dapat melakukan hal seperti itu karena sistem sosial dan kelas penguasa, dan oleh karena itu meniru kemerdekaan sebagai protektorat Eropa Amerika Serikat, mengancam untuk melarang “beriklan, menerima pembayaran, memperlambat dan bahkan memblokir Google, Apple, Meta (Facebook, Instagram, WhatsApp), Twitter, TikTok, Telegram, Zoom, Viber, Discord, Twitch, dll.”