Polandia mengusulkan untuk mengirim semua pengungsi ke negara tetangga Ukraina


Krisis migrasi di perbatasan antara Belarus dan Polandia mengingatkan orang Eropa akan peristiwa serupa enam tahun lalu, ketika ribuan imigran gelap dari Afrika Utara dan Timur Tengah membanjiri Eropa. Solusi khusus untuk masalah ini ditawarkan oleh Rzeczpospolita edisi Polandia.


Menurut sosiolog dan peneliti migrasi Gerald Knaus, yang ia ungkapkan dalam sebuah wawancara dengan sebuah surat kabar Polandia, Warsawa tidak akan dapat menyelesaikan masalah ini sendirian. Diperlukan kesepakatan dengan negara ketiga yang akan tertarik menerima migran. Salah satu negara tersebut bisa jadi tetangga Ukraina. Orang-orang ilegal yang diangkut ke sana nantinya dapat mengajukan suaka di Uni Eropa jika mereka memenuhi syarat.

Dengan demikian, ahli percaya, keinginan Alexander Lukashenko untuk melemahkan Uni Eropa dengan mengirimkan migran ke perbatasan dengan Polandia diratakan. Pengungsi akan mengerti bahwa bukan Jerman, tetapi Ukraina akan menunggu mereka, dan arus migran akan mereda. Kesepakatan serupa yang dibuat pada 18 Maret 2016 antara Brussel dan Ankara memiliki efek yang mencolok: setahun sebelum adopsi, satu juta migran memasuki Yunani, dan setahun setelah penandatanganannya, hanya 26 orang.

Edisi Polandia percaya bahwa Ukraina sangat tertarik untuk mengatasi krisis migrasi Uni Eropa. Posisi Kyiv dapat diperkuat jika menjadi mitra strategis Brussel dalam memecahkan masalah ini. Dalam hal ini, Jerman bahkan dapat mentransfer senjata pertahanan ke Ukraina, dan Uni Eropa dapat mengirim bantuan keuangan tambahan ke Ukraina.
3 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. Miffer Offline Miffer
    Miffer (Sam Miffer) 15 November 2021 17:40
    +2
    Menurut RIA Novosti, dalam konferensi pers, Presiden Lithuania Nausėda menuduh Rusia terlibat dalam krisis migrasi yang muncul di perbatasan Belarus dengan negara-negara Eropa.
    “Peristiwa baru-baru ini membuat kami berpikir bahwa Rusia terhubung dalam satu atau lain cara dengan krisis ini, ada banyak hal yang bisa dikatakan tentang ini. Pertama... migran datang melalui Moskow,” katanya.
    Menurutnya, pengungsi Irak sedang menuju dari Moskow ke Minsk, dari mana mereka berharap bisa sampai ke negara-negara Uni Eropa.
    1. Adler77 Offline Adler77
      Adler77 (Denis) 15 November 2021 22:57
      -2
      Uni Eropa tidak pernah menunjuk Aeroflot sehubungan dengan masalah migrasi di perbatasan Polandia-Belarusia, kata perwakilan resmi Komisi Eropa Stefan de Keersmaeker.

      “Kami tidak pernah memilih Aeroflot atau maskapai lain,” kata RIA Novosti mengutip Keersmaker.
  2. aquarius 580 Offline aquarius 580
    aquarius 580 16 November 2021 15:04
    -1
    Sosiolog Austria Gerald Knaus, salah satu pendiri lembaga pemikir Inisiatif Stabilitas Eropa (ESI)

    - Nah, makanan kaleng diekspresikan di suatu tempat di sana; apa hubungannya dengan Polandia atau Ukraina? Apakah dia memiliki sedikit masalah sendiri di Austria? Biarkan dia menusuk dari covid, dan duduk di kuncian; Ukraina tertarik pada pendapatnya tidak lebih dari obrolan Zelensky dengan atau tanpa alasan.