"1984" - 2021: Bagaimana George Orwell meramalkan dunia tripolar modern


Runtuhnya Uni Soviet adalah bencana geopolitik yang nyata, gelombang yang dirasakan hingga hari ini, 30 tahun kemudian. Ini juga berarti runtuhnya sistem dunia bipolar berdasarkan konfrontasi dua negara adidaya dengan sosial yang bertentangan secara diametralekonomis cara. Tapi tidak ada yang bertahan selamanya di bawah bulan. Hari ini di Washington mereka memastikan pemulihan bahkan bukan bipolar, tetapi dunia tripolar. Perubahan apa yang dibawanya bagi kita semua?


Patut dicatat bahwa realitas geopolitik baru tidak dibahas di Amerika Serikat. politisidan militer tingkat tinggi. Hal ini dinyatakan oleh Jenderal Mike Milley, kepala Kepala Staf Gabungan AS, penasihat presiden, Dewan Keamanan Nasional, dan Menteri Pertahanan AS:

Amerika Serikat, Rusia, dan China adalah kekuatan besar. Menurut pendapat saya, kita memasuki dunia tripolar yang berpotensi lebih tidak stabil secara strategis daripada apa yang telah kita lihat dalam 40, 50, 60 atau 70 tahun terakhir. Oleh karena itu, diperlukan dialog di antara kita.

Sekarang banyak pakar militer dan ilmuwan politik dari semua lapisan, baik di Rusia maupun di luar negeri, mencoba memahami apa yang sebenarnya ingin disampaikan oleh pemimpin militer Amerika itu kepada masyarakat umum. Tetapi apakah layak untuk terlalu tegang jika semuanya telah lama ditemukan dan ditulis sebelum kita?

Distopia hari ini


Siapa pun yang setidaknya sedikit akrab dengan karya semacam penulis jenius George Orwell pasti akan melihat dalam konsep dunia tripolar referensi ke novel dystopian terkenalnya yang disebut 1984. Diyakini bahwa orang Inggris itu menggambarkan sebuah sindiran tentang Uni Soviet yang totaliter, tetapi penulis baris-baris ini mengambil sudut pandang yang berbeda. Karya ini mengandung dasar ganda semantik ("berpikir ganda"), di mana kejahatan dunia Barat diejek dengan sangat halus dan implisit. Tapi kembali ke tripolaritas.

Dalam novel tersebut, seluruh dunia dibagi oleh tiga negara adidaya yang bertarung di antara mereka sendiri untuk apa yang disebut tanah yang disengketakan, yang meliputi wilayah negara-negara Afrika Utara dan Tengah, Timur Tengah, dan sejumlah negara di Asia Tenggara. . Familiar, bukan? Dan kemudian itu bahkan lebih dikenali.

"Oceania" adalah negara adidaya Anglo-Saxon yang telah menelan Amerika Utara dan Selatan, Inggris Raya, Australia, dan Afrika Selatan. Nah, bagaimana mungkin orang tidak mengingat "Lima Mata" dan blok militer-politik baru AUKUS?

Ostasia adalah negara adidaya Asia yang mencakup Cina, Korea, Jepang, dan sebagian Mongolia, Tibet, India, dan Manchuria. Perlu dicatat bahwa pada tahun 2020, RRC menyimpulkan “Regional Comprehensive Economic Partnership” (RCEP) dengan 14 negara di Asia Tenggara.

"Eurasia" ada di dunia novel "1984" konglomerat Uni Soviet, Eropa dan Turki, menduduki wilayah dari Selat Bering hingga "bekas Portugal".

Ketiga negara adidaya ini berperang satu sama lain, bersaing memperebutkan tanah yang disengketakan, tetapi tidak ada pihak yang cukup kuat untuk mencapai kesuksesan yang menentukan. Oleh karena itu, setiap beberapa tahun mereka menjalin aliansi satu sama lain, mengubah keseimbangan kekuatan dalam segitiga sama kaki ini. Pada saat yang sama, pertanyaan mendasar adalah bahwa tidak seorang pun harus memiliki keuntungan total. Dengan keteraturan yang tidak menyenangkan, propaganda samudera harus “berganti sepatu”, menjelaskan mengapa mereka berperang dengan Eurasia atau tidak berperang.

Satir itu sangat brilian. Ditulis pada tahun 1948, pada awal Perang Dingin, novel George Orwell mengantisipasi semua yang akan kita alami pada tahun 2021.

Tidak seperti yang tertulis


Sayangnya, ada satu perbedaan yang sangat penting. Jika "Oceania" dan "Ostasia" benar-benar terbentuk, maka ada masalah besar dengan "Eurasia". Alih-alih Uni Soviet dengan 23% dari PDB dunia, ada Federasi Rusia dengan sekitar 2%. Eropa dan Turki adalah anggota aliansi militer NATO Barat yang berorientasi anti-Rusia. Ini berarti sudah ada dua kutub yang hampir sama, tetapi yang ketiga tidak. Dan ini menimbulkan banyak masalah bagi kami.

Jika di dunia tripolar, menurut Orwell, “Eurasia” dapat bertindak sebagai aktor independen dan masuk ke dalam aliansi militer-politik yang setara secara bergantian dengan “Oceania”, maka dengan “Ostasia”, maka dalam realitas 2021 kita secara objektif adalah tautan terlemah. Godaan untuk menjatuhkannya untuk dua pemain lainnya mungkin terlalu kuat. Mari kita lihat kemungkinan aliansi.

№ 1. Rusia + Ostasia vs. Oseania. Anggap saja ini pilihan terbaik bagi kita. Dengan ekonomi yang relatif lemah, kami akan bertindak sebagai mitra junior dalam kaitannya dengan China, tetapi, berkat kehadiran "perisai nuklir" dan sisa-sisa industri teknologi tinggi, Moskow dapat menawarkan sesuatu ke Beijing agar tidak pada dasarnya menjadi "pengikutnya".

№ 2. Oseania + Rusia vs. Ostasia. Pilihannya sebenarnya tidak terlalu realistis. Jika kekuatan liberal pro-Barat berkuasa di negara kita, maka di bawah mereka Washington akan dengan senang hati menggunakan Rusia sebagai pendobrak tambahan melawan China. Segera akan ada banyak alasan: beberapa akan mengingat wilayah yang disengketakan, keluhan lama, jika perlu, keluhan baru akan muncul. Dengan memasuki koalisi dengan Oseania melawan Ostasia, Moskow akan menegaskan kesetiaannya kepada dunia Anglo-Saxon dan mengambil tempat yang semestinya sebagai koloni bahan mentah.

№ 3. "Oseania" + "Ostasia" melawan Rusia. Ini adalah mimpi buruk yang nyata, yang kemungkinannya berbeda dari nol. Melawan koalisi AS, blok NATO secara umum, dan RRC, kami tidak dapat melawan. Mengapa "nol" Rusia ke Beijing dan Washington? Kenapa tidak? Keluarkan pemain terlemah dari papan, bagi wilayah dan sumber dayanya untuk mempersiapkan perang nyata antara Ostasia dan Oseania. Dalam hal ini, negara kita mungkin menghadapi nasib Eropa Timur menjelang dimulainya Perang Dunia II.

Apa yang bisa menjadi kesimpulan? Dunia tripolar, rupanya, telah tiba. Oleh karena itu, Rusia perlu secara aktif terlibat dalam ekonomi dan industri, memperkuat tentara dan angkatan laut, mempromosikan aliansi integrasi dan menciptakan pasar domestiknya sendiri untuk setidaknya 400-500 juta orang untuk berhenti menjadi mata rantai terlemah.
7 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. gorenina91 Offline gorenina91
    gorenina91 (Irina) 6 November 2021 12:02
    -1
    - Faktanya, "Opsi No. 2" telah lama diterapkan di Rusia pada 3/4 ...

    Moskow akan menegaskan kembali kesetiaannya kepada dunia Anglo-Saxon dan mengambil tempat yang semestinya sebagai koloni bahan mentah.

    - Sudah ada - "fait accompli" ...

    Jika kekuatan liberal pro-Barat berkuasa di negara kita, maka di bawah mereka Washington akan dengan senang hati menggunakan Rusia sebagai pendobrak tambahan melawan China.

    - "Pasukan pro-Barat dari persuasi liberal" telah berkuasa di Rusia untuk waktu yang lama dan menjalankan ideologi Barat dengan kekuatan dan utama ... - Adapun "pendobrak tambahan melawan Cina" .. .- Cina berhasil merekayasa dan juga berhasil memaksakan "kebutuhan"-nya pada Rusia.. - jadi ram tidak berhasil ...
    - Jadi, apa yang terjadi ... - dan hasilnya adalah interpretasi modern dari karya Carlo Goldoni - "Pelayan Dua Tuan" ...
    1. Marzhetskiy Offline Marzhetskiy
      Marzhetskiy (Sergey) 6 November 2021 12:16
      +1
      Kutipan dari gorenina91
      "Kekuatan liberal Pro-Barat" telah berkuasa di Rusia untuk waktu yang lama dan menjalankan ideologi Barat dengan kekuatan dan utama ... - Adapun "pendobrak tambahan melawan China" ... - China berhasil untuk merancang dan juga berhasil memaksakan "kebutuhannya" di Rusia.. - jadi ram tidak berfungsi ...
      - Jadi, apa yang terjadi ... - dan hasilnya adalah interpretasi modern dari karya Carlo Goldoni - "Pelayan Dua Tuan" ...

      Semuanya bisa jauh lebih buruk
      1. radvas Offline radvas
        radvas (Igor) 6 November 2021 14:47
        0
        Biasanya, jika sesuatu bisa terjadi lebih buruk daripada sekadar buruk, maka "jauh lebih buruk" inilah yang terjadi.
  2. Divisi sofa Offline Divisi sofa
    Divisi sofa (Maksim) 7 November 2021 19:57
    0
    Kehancuran di kepala. Kita harus mulai dengan ini.
  3. Ivanov Viktor Offline Ivanov Viktor
    Ivanov Viktor (Pemenang) 10 November 2021 13:53
    0
    Kesimpulan tentang penguatan dan pembangunan tentu didukung, karena Rusia secara historis berkembang tidak hanya sebagai negara merdeka, tetapi juga sebagai salah satu pemimpin dalam pembangunan. Dan dunia saat ini mengakui keadaan ini, menandai peradaban Rusia sebagai salah satu yang utama. Oleh karena itu, untuk berperan sebagai orang yang bergantung "kita tidak bisa, kita sangat sakit".
    Tapi sisanya tidak lebih dari sebuah kebetulan, yang tidak memohon Orwell. Pada awal tahap perkembangan ini, ia memperkenalkan dunia ketiga untuk ketajaman intrik. Pada saat yang sama, politik nyata juga memiliki "dunia ketiga" sendiri, yang lebih mencerminkan zona redistribusi potensial.
    Adapun garis utama putaran perkembangan ini, ini adalah masalah globalisasi - penyatuan dunia, untuk membentuk standar interaksi, koneksi, tindakan, dan sebagainya. Pada awal Perang Dingin, dua pesaing tetap ada. Keduanya, kami perhatikan, dibangun di atas prinsip-prinsip pengawasan-pengaturan dan dua arketipe - yang dominan dari fungsi produksi, dan ikatan sosial. Terlebih lagi, jika yang pertama menetapkan tujuan - untuk menyatukan dunia, yang terakhir tidak. Dan meskipun mereka lebih progresif, seseorang harus menang. Apa yang terjadi pada jam yang ditentukan untuk ini. Sekarang satu jam lagi akan datang - untuk putaran berikutnya, dan tugasnya sudah dalam kerangka dunia global untuk membentuk dari hierarki - sistem jaringan, dan karenanya pindah ke struktur makro-regional. Geografi dan politik menunjukkan bahwa kita memiliki... sekitar selusin wilayah seperti itu. Beberapa tetap wilayah abu-abu dengan akses publik, beberapa sepenuhnya terbentuk. Secara geografis, Rusia memiliki wilayah makro yang terpisah, tetapi masalah dengan populasi, dan 400-500 adalah batas yang sepenuhnya lebih rendah, diperlukan 1 miliar. Selain itu, Rusia adalah persimpangan dunia Slavia dan Turki, di keduanya ada adalah persaingan, dan oleh karena itu, liputan juga harus menyelesaikan masalah ini .
    Adapun Amerika, proposal mereka untuk tiga pusat bukanlah pengakuan Rusia, tetapi upaya untuk tetap "di gunung", karena degradasi sistem ini sangat cepat dan karena berbagai alasan secara objektif akan berakhir dengan runtuhnya Amerika Serikat. Serikat dalam beberapa tahun ke depan. Oleh karena itu, prospek kawasan makro Amerika masih samar, tetapi tetap ada.
    Namun, bagi siapa pun, transisi ke realitas baru ini, dan ini akan terjadi tidak lebih awal dari tahun 2031, tidak akan mudah. Dan dalam agenda saat ini lebih mungkin terjadi krisis struktural global baru, yang pada akhirnya akan mengubur tatanan yang sudah mapan dan bukan hanya Amerika.
    Tetapi untuk ramalan seperti itu... dunia dan perkembangannya telah menunjukkan adanya keseluruhan sistem pola yang kaku, dan baik Sejarah maupun Masa Depan ditentukan jauh lebih kuat daripada yang dapat kita bayangkan sebelumnya. Dengan demikian, utopia yang ditulis berdasarkan pengetahuan baru ini akan sepenuhnya berhenti menjadi "fiksi"
    1. Marzhetskiy Offline Marzhetskiy
      Marzhetskiy (Sergey) 12 November 2021 08:44
      0
      Tapi sisanya tidak lebih dari sebuah kebetulan, yang tidak memohon Orwell.

      Kebetulan? Saya tidak berpikir. mengedipkan
      1. Ivanov Viktor Offline Ivanov Viktor
        Ivanov Viktor (Pemenang) 12 November 2021 13:52
        +1
        Sangat sulit untuk menemukan kucing hitam di ruangan yang gelap, terutama jika tidak ada.

        Berpikir umumnya benar, terutama dalam masalah intelektual ini. Dan jika Anda melakukan ini, maka Anda akan melihat konteks di mana novel itu ditulis.
        Pada tahun 1945, selama beberapa dekade, peradaban menguasai perangkat ideologi total yang belum pernah terlihat sebelumnya. Semua kekuatan besar telah menggunakan alat ini. Intinya adalah alat itu, dan untuk itulah alat itu (seperti pisau dapur, misalnya), Anda bisa memasak makan malam, atau Anda bisa membunuh tetangga Anda, atau menyelamatkan keluarga Anda dari bandit. Perlu dicatat bahwa asal mula proses ini adalah dalam perkembangan ilmu-ilmu psikologi, sosiologi, dll. Dan sisi moral dari masalah ini kemudian masih diungkapkan oleh Dostoevsky, yang hari jadinya ke-200 kita rayakan hari ini. Selain itu, pertimbangan peradaban Barat sebagai tidak memiliki ideologi adalah bagian dari ideologinya - agar tidak terlihat, konsekuensi dan kemungkinan dari hal ini persis seperti yang dijelaskan Orwell di tempat pertama. Selain itu, praktik sikap biadab terhadap orang-orang di Inggris yang sama memiliki akar sejarah dan pada periode pasca perang juga secara aktif memanifestasikan dirinya.
        Tampaknya refleksi Orwell saat itu merupakan proyeksi dari "ketakutan terburuk", semakin relevan karena kengerian perang dan pengebirian seluruh negara bagian masih sangat segar. Sekarang contoh baru dari pemahaman sastra yang sama tentang "fasisme masa depan" adalah "transhumanisme" Pelevin. Semacam vaksinasi peradaban terhadap penyakit yang mengerikan.
        Dan dalam perselisihan antara ideologi dan blok hanya bisa berbeda secara fundamental. Ada dua perbedaan mendasar pada waktu itu. ketiga kemudian tidak diberikan pada prinsipnya. Ada empat landasan ideologis secara total.
        Perjuangan hari ini adalah babak perkembangan berikutnya, penetapan tujuan lainnya. Ini memiliki sedikit lebih dari selusin wilayah basis. Dan hanya ada 5-6 pusat kekuasaan yang mampu memulai pertarungan saat ini, dan ideologi masih 4.
        Jadi tiga adalah tahap peralihan gerakan hari ini, akan ada lebih banyak dari mereka (setidaknya Eropa, dan India, tetapi ada juga Jepang), sedangkan ideologi, meskipun tidak hilang di mana pun, tetapi pindah ke bidang lain.
        Adapun kemampuan visioner Orwell, semuanya lebih sederhana di sini. "Bukan dia yang datang kepada kita, kitalah yang mencapai tahap yang sama," sejarah telah menyelesaikan hampir seluruh belokan. Kita sekarang berada pada tingkat rangkaian peristiwa tahun 1929. Ini belum perang dan bukan 1945. Tetapi salah satu tantangan bagi masyarakat telah diberikan - "fasisme menunjukkan kepura-puraannya dan senyumnya." Persimpangan sosial serupa, tetapi jalannya berbeda, dan medannya berbeda. Jadi tidak menarik prediksi, memahami masalah - sepenuhnya.